Catatan Popular

Ahad, 17 April 2011

HAKIKAT KEMATIAN: TANDA, KETIKA DAN SAAT-SAAT AKHIR KEMATIAN


TANDA-TANDA SEBELUM TIBA KEMATIAN
1) 100 hari : Seluruh badan rasa bergegar.
2) 60 hari : Pusat rasa bergerak-gerak
3) 40 hari : Daun dengan nama orang yang akan mati di arash akan jatuh dan malaikat maut
pun datang kepada orang dengan nama tersebut lalu mendampinginya sehingga saat kematiannya. Kadang-Kadang orang yang akan mati itu akan merasa atau nampak kehadiran malaikat maut tersebut dan akan sering kelihatan seperti sedang rungsing.
4) 7 hari : Mengidam makanan.
5) 5 hari : Anak Lidah bergerak-gerak
6) 3 hari : Bhagian tengah di dahi bergerak-gerak
7) 2 hari : Seluruh dahi rasa bergerak-gerak
8) 1 hari : Terasa bahagian ubun bergerak-gerak di antara waktu sbuh dan asar.
9) Saat akhir : Terasa sejuk dari bahagian pusat hingga ke tulang solbi (di bahagian belakang badan). Seelok-eloknya bila sudah merasa tanda yang akhir sekali, mengucap dalam keadaan qiam dan jangan lagi bercakap-cakap.

KETIKA MALAIKAT HENDAK MENCABUT NYAWA
Baginda Rasullullah S.A.W. bersabda :
"Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan
malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam bada! n dan kemudian mereka
menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut.
Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut
hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu
kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai
ke dada dan kemudiannya mereka keluar. Dan akhir sekali datang lagi satu
kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke
kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."
Sambung Rasullullah S.A.W. lagi :
"Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail A.S akan
menebarkan sayapnya yang disebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat
melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga,
maka dia akan lupa kepada orang yang berada disekelilingnya. Ini adalah kerana
sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail as"
"Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail A.S akan menebarkan
sayap disebelah kiri. Maka orang itu tidak lagi melihat orang disekelilingnya. Ini
adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat
tinggalnya."
Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut.
Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata :
"Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah S.W.T."
Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada Allah S.W.T. dan menjelaskan apa yang diucapkan 0leh lidah orang mukmin itu. Lalu Allah S.W.T. Berfirman yang bermaksud :
"Wahai malaikat maut, kamu cabutlah rohnnya dari arah lain."
Sebaik sahaja malaikat maut mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluarlah penulisan ilmu.
Maka berkata tangan :Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dari arah ini, tangan initelah mengeluarkan sedekah, tangan ini menusap kepala anak-anak yatim dan
tangan ini menulis ilmu pengetahuan."
Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan, maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata : "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik menghadiri majlis-majlis ilmu."
Apabila gagal malaikat maut, mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik sahaja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata :"Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir."
Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin ini dari arah mata tetapi
baru sahaja hendak menghampiri mata, maka berkata mata : "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah."
Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T.
Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud :
"Wahai malaikatku, tulis Asmaku ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh
orang yang beriman itu."
Sebaik sahaja mendapat perintah Allah S.W.T maka malaikat maut menghampiri roh
orang itu dan menunjukkan Asma Allah S.W.T. Sebaik sahaja melihat Asma Allah
dan cintanya kepada Allah S.W.T maka keluarlah roh tersebut dari arah mulut
dengan tenang.
Telah bersabda Rasullullah S.A.W. :
Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari
mereka keluar dari kuburnya :-
1. Orang-orang yang mati syahid.
2. Orang-orang yanf mengerjakan solat malam dalam bulan ramadhan.
3. Orang-orang berpuasa di hari Arafah.

6 TANDA ALAMAT SAAT-SAAT AKHIR KEMATIAN
1 Bahawa Keluar ia daripada diri kamu suautu cahaya, warnanya seperti embun. Maka jadi embun itu seperti awam yang putih, dan di dalanya seperti rupa kita. Dan pakaiannya kuning. Dan tubuhnya putih. Berkata ia sperti perkataan Nabi, maka jangan engkau percaya kata-katanya itu
2 Bahawa Keluar ia daripada diri kamu suautu cahaya, warnanya hijau Dan di dalanya hayat kita. Ruapanya seperti burung tiran, maka jadi seperti kuldi. Maka ia berkata:” Akulah Buraq”. Maka jangan engkau percaya kata-katanya itu
3 Bahawa datanga kepadamu seorang laiki-laki terlabih baik. Rupanya api. Dan keluar daripada telinganya api. Maka jangan engkau hairana kepadanya.
4 Datang kepada mu malam gelap, maka timbul cahaya seperti cermin, di dalamnya ‘Durratul Baidha’ yakni permata gilang gemilang, dan cahaya di dalamnya seperti rupa Nabi. Maka sucikanlah kamu ketika itu, maka wajiblah berpesan, dan ketahuilah olehmu bahawa engaku hamper kepada mati. Maka jangan engkau syak lagi akannya.
5 Bahawa datng kepada mu suautu cahay sepohon kayu berdiri ia di bawah Arash, datang ia kepada hadapau mu. Dan di dalamnya ada malaikat. Maka ketahuilah oleh mu, bahawa hampirlah engkau akan mati. Maka jangan engkau syak lagi akannya.
6 Datang kepada mu suautu cahaya yang seperti sehelai rambut, maka berdiri ia apada dahi kamu, seketika itu datanglah malaikat ududk di atas kanan mu. Maka ia berkata: “Sejahteralah atas kau wahai Wali allah!. Bermual Allah Taaal menyuruh mewahyukan salam kepada mu” Maka jawab kita: “ Atas kamu pun sejahtera. Dan daripada Allah sejahatera dan kepada Nya jua kembali sejahtera”
Maka kemudian Nur yang kecil itu masuk ia ke dalam cahaya mata, maka masuklah ia kepada urat. Kemudian maka beredarlah ia kepada ubun-ubun kepala, dan itulah yang bernama Baitul Makmur, hingga nyawa kamu naiklah ia atasnya.
Kemudian maka masuklah di dalam maqamnya. Maka mengucaplah hatimu pada ketika itu. Maka matilah kita. Maka keluarlah cahaya yang kecil seperti sehelai rambut, maka terlebih besar tiadalah dapat dirupakan lagi terlebih cahaya daripada matahari dan bulan. Dibuka pintu langit, maka lintaslah ia kepada Arash, hingga sampai nyawa ke hadrat Tuhannya,
Maka melihat akan Tuhannya.
Firman Allah Taala: “ Menilik bagi Allah, dan kepada Allah jua kembali amanahnya”
Maka pulanglah bayang-bayang itu kepada yang empunya dia, dan pulanglah buah itu kepada air. Bermula Allah jua mencuba kita kepada jalan yang betul.
Abu Bakar R.A telah ditanya tentang kemana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar R.A : "Roh itu menuju ketujuh tempat :-
1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke syurga Adnin.
2. Roh para ulama menuju ke syurga Firdaus
3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.
4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.
5. Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.
7. Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka. mereka diseksa beserta jasadnya hingga sampai hari kiamat."

Tiada ulasan:

Catat Ulasan