Catatan Popular

Sabtu, 27 Mei 2017

NOVEL ALLAH HANYA PADA NAMA SIRI 10 (NOVEL HAKIKAT)

Perjalanan hakikat ini melawan arus dan mendaki bukit yang curam. Mencari punca sungai dan bukannya mengikuti arus sungai itu. Belajar mengenal erti kesesatan dan kembali ke pangkal jalan. Mana mungkin orang yang belum pernah merasa mati boleh mengenal erti kehidupan. Begitulah dengan apa yang diceritakan dalam quran yang tentang orang kafir didalam kesesatan sedangkan quran itu dibaca oleh orang islam dan bukannya orang kafir, lalu apakah yang dimaksudkan dan ditujukan? Maka fikirkan kembali.

Pelajarilah ilmu hakikat, baru ada pengisian didalam menjalankan syariat Allah agar kedua-dua ilmu Allah itu complement each other dan diri menjadi lebih matang dan hormat menghormati. Lagi satu, benda-benda macam ini tidak boleh dibawa main main.

Apakah kita ini daripada tiada kemudian diadakan? Apakah hanya sia-sia saja?

Firman Allahu Ta’ala ini yang berbunyi..

Afa hasibhtum annama kholaqnaakum ‘abasha, wa annakum ilaina la turjau’un

"Maka apakah patut kamu mengira Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmah pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan di kembalikan kepada Kami.."

Ayat tersebut cukup menerangkan kepada kita bahawa kita ini bukan dijadikan hanya sia-sia, sudah tentu ada tujuan dan maksudnya, apakah maksudnya dan tujuannya? Sudah tentu untuk memperkenalkan diriNya.

Sepert firman Allahu Ta’ala yang berbunyi, "Aku suka untuk memperkenalkan diriKu.."

Siapakah yang bertanggungjawab mengenalnya? Sudah tentu kitalah yang bertanggungjawab mengenalnya, tapi bagaimana? Bolehkah kita mengenalinya?

Man arofa nafsahu faqod arofa robbahu..

"Barangsiapa kenal dirinya maka kenallah ia akan Tuhannya.."

Al insanul sirruhu wa ana sirruhu

"Manusia itu adalah rahsiaKu dan Aku adalah rahsianya.."

Sesungguhnya kita semua ini adalah rahsia keWujudan Allah, dan bagi untuk menyatakan kewujudannya maka terlebih dahulu di tajallikan dirinya kepada Nur Muhammad yakni sifat bagi Zat.

Tentang Hakikat Muhammad ini pernah juga aku mendengar guruku bercerita lebih kurang 20 tahun yang lalu. Apa yang aku ingat macam ini, Kemudian di tajallikan pula ke alam Ruh seterusnya sampailah ke alam insan (Manusia). Inilah tanggungjawab yang dipikul oleh makhluk yang bernama insan (Insan Kamil) untuk mengenali penciptaNya, tetapi..ada tapinya..apakah makhluk yang bernama insan ini benar-benar boleh mengenal penciptaNya? Apakah boleh sampai kepada Tuhannya? Tapi bagaimana?

Kenapa di dalam al-Quran, Allah menyebutkan 'mati' dahulu kemudian 'hidup' semula? Bukankah kita ini hidup dahulu barulah mati. Bukankah ia terbalik? Pernahkah kalian terfikir?

"Tinggi sangat man. Aku tidak boleh capai apa yang kau terangkan ini.." kata Hj Dolah.
"Pak Cik tak boleh nak capai eh? Pak Cik taknak tanya saya ke?" kata boy.
"Engkau faham ke boy?" Tanya Hj Dolah.
"Kalau Pak Cik saja tak boleh nak capai, apalagi saya yang jahil ni. Betul-betul jem kepala otak saya nak fikir apa yang Man terangkan tu.." kata boy.
"Kau faham ke tidak mat?" tanya Hj Dolah.
"Man terusin aja bicaranya.." sahut Ahmad ringkas.
"Pak Cik jangan tanya budak ni, dia ni apa-apa benda dia boleh faham. Saya peliklah dengan budak ni.." kata boy.

Selepas saja boy berkata macam tu, kucing yang berada bersama Ahmad pun mengerang dan memalingkan mukanya kepada boy. Seolah-olah kucing itu tak suka boy berkata sedemikian.

Man Gila pun sambung lagi ceritanya..


"Kenal diri sebenar diri, bukan diri yang............(bersambung)

NOVEL ALLAH HANYA PADA NAMA SIRI 9 (NOVEL HAKIKAT)

Nabi Muhammad sallallahu alaihi wassalam pernah bersabda, Barangsiapa menempuh satu jalan untuk mencari sesuatu ilmu pengetahuan di situ, maka Allah akan memudahkan untuknya suatu jalan untuk menuju syurga, dan sesungguhnya para malaikat itu nescayalah meletakkan sayap-sayapnya kepada orang yang menuntut ilmu itu. Hadis ini di riwayatkan oleh Imam Abu Daud dan Imam Tirmidzi.

Imam Malik bin Anas pernah berkata, Ilmu itu bukanlah banyaknya riwayat, tetapi ilmu itu adalah cahaya yang Allah SWT telah tanamkan di dalam hati.

Hati yang suci bersih menjadi bekas yang sesuai untuk menerima pancaran Nur Ilahi. Hati yang dipenuhi oleh Nur Ilahi mampu menerima Nur Ilmu dari alam ghaib. Nur Ilmu yang dari alam ghaib itu membuka hakikat alam dan hakikat Ketuhanan. Hati yang menerima pengalaman hakikat memancarkan nurNya kepada akal. Akal yang menerima pancaran Nur Hati akan dapat memahami perkara ghaib yang dinafikan oleh akal biasa. Bila hati dan akal sudah beriman hilanglah keresahan pada jiwa dan kekeliruan pada akal. Lahirlah ketenangan yang sejati.

Bagaimana pula dengan huruf Kaf, Ha, Ya, Ain, Sod, Nun dan apa maksudnya? Apa pula maksud yang tersirat disebalik Kalimah Syahadah dan apa maksud tersirat disebalik Allah Hu Akhbar dan Bismillah? Itu saja 30 tahun pun tak habis kalau nak diceritakan dan apatah lagi Al-Fatihah itu sendiri yang penuh dengan rahsia diri dan alam. Ya betul, Al-Fatihah yang kita selalu baca ketika mendirikan solat. Tahukah kamu didalam mendirikan solat itu ada 3 hukum sekali gus kalian bawa bersama? Apakah 3 hukum itu? Tidak perlulah aku jelaskan.

Dan setiap huruf seperti Alif, Ba, Sim semuanya ada makna didalam ilmu hakikat dan tidak terhad kepada nahu sahaja. Kerana bila kita ingat dan faham maka kita mengerti bahawa Allah sentiasa bersama kita dan kenal diri sendiri.

Dan segalanya menjadi lebih dalam dan dalam dan dalam lagi ..infiniti.. seperti mengupas kulit bawang, sehelai demi sehelai sehingga akhirnya ... tiada.. kosong... Lenyaplah dalam diri sendiri dan apabila seseorang itu betul-betul dengan ikhlas menuju Allah dan mati dalam diri sendiri, maka Allah akan ditemui.

Masih ingatkah lagi kita pernah bersua denganNya di satu tempat yang lapang yang tidak ada apa-apa, tidak ada barat, tidak ada timur, tidak ada selatan dan tidak ada utara. Yang ada hanya Dia.. iaitu bila kita tiada.. Aku yakin orang yang pernah berjumpa dan ingat dengan Tuhannya akan terus mencariNya.

Dan dalam pencarian ini aku tidak mengharapkan syurga kerana Dia adalah lebih dari itu. Diatas muka bumi ini perlulah kita melakukan penafian diri akan wujudnya kita dan keAkuan kita dalam semua hal bahawa kita yang buat itu dan ini, kita yang menaip, kita yang membaca.. nafi kan lah diri dengan banyakkan berzikir Laillahaillaallah.

Tidak ada apa-apa dalam dunia ini yang boleh mencari jalan kesana kecuali “tidak ada diri” hanya Allah dan serulah Dia dan kita akan ditempatkan dalam keadaan “tidak ada diri” (fana).

Oleh itu, perlu ada keberanian jika ingin menyelam lebih dalam kerana jika lemas perlu redha lalu berserah dan hanya Allah yang membawa diri ini kembali kedaratan. Kerana ilmu hakikat adalah ilmu tentang Sir atau Sirusir/Rahsia atas rahsia ataupun Rahsia dalam rahsia.

Aku mula mengenal nur Allah dan nur Muhammad yang main sembunyi-sembunyi tu. Aku mengerti yang Tuhan itu hampir seperti dekatnya mata hitam dan mata putih kita. Aku mula mengerti dan dapat membezakan apa yang dikatakan Jasad, Roh, Nyawa dan Rahsia kerana diri ini terdiri dari zahir & batin, dan zahir itu tidak boleh wujud tanpa yang batin.

Seperti sebatang rokok yang dinyalakan, melengkapkan unsur-unsur alam seperti air, angin, api dan tanah dan setelah habis rokok itu dihisap tadi kemana perginya zahir rokok itu tadi?

Seperti pemetik api ataupun Lighter, jika kita petik, ia akan menyalakan api. Memang benda ini budak darjah satupun tahu. Tapi persoalannya, ketika api itu dinyalakan, lalu datang angin sempoi meniup lembut memadamkan api itu. Jadi kemanakah hilangnya api tadi? Kemanakah api itu pergi? Perlu berfikir.

Perlu juga kita mengkaji dan mengenal sifat air, angin, tanah dan api, kerana unsur tersebut ada didalam diri kita.

Banyak juga aku belajar pasal zikir dan cermin diri sendiri kerana cermin itu tidak pernah berbohong. Cubalah pejamkan mata, bolehkah kita melihat wajah diri sendiri?

Kita boleh melihat diri orang lain (ibu, ayah, anak, adik, kakak, abang, isteri, sahabat) namun diri sendiri tidak dapat kita lihat, nak lihat kenalah gosok, jangan tak gosok. Gosok sampai berkilat sehingga nampak wajahmu. Sayangilah diri sendiri. Berilah pujian pada diri. Bukan senang nak zikir ni melekat dihati.

Pernah aku henjut beribu-ribu zikir di atas sejadah. Namun begitu, bila dah layan zikir beratus ribu tu dalam keadaan kusyuk, macam-macam gangguan yang datang seperti berjumpa dengan guru-guru ghaib guru-guru sufi dan tok wali yang muncul secara mimpi atau pun nyata.

Hati-hati dengan tipu daya syaitan kerana perjalanan spiritual penuh dengan cabaran mistik. Dan disitulah perlunya ada ilmu syariat untuk mengenal yang mana haq dan yang mana batil. Ada ramai juga ahli hakikat yang meninggalkan solat kerana mengambil jalan mudah dengan mengambil pengertian hakikat tentang mendirikan solat hanya dengan mengingat Allah dengan berzikir iaitu Sollahudaim.

Perlu diingat bahawa kita ini hidup dengan jasad dan janganlah lupakan yang zahir kerana ilmu hakikat adalah isi dan tanpa membawa syariat umpama kita menunjukkan aurat kita tanpa memakai pakaian untuk menutupi aurat diri.

Dalam pada itu banyak juga guru sufi lain yang juga sempat aku jumpa dan berguru namun ceritanya hampir sama iaitu berkisar dengan Zat, Sifat, Asma' dan Afa'al Allah dalam mengenal Allah.

Sebenarnya, ramai lagi sahabat dan kenalan dalam bidang ni yang banyak menolong aku dalam perjalanan ilmu Tasawuf ni. Mereka ini memang cool, penyabar dan tidak suka menonjol diri tetapi penuh ilmu didada.

Tapi masing-masing entah hilang ke mana. Hampir 15 tahun aku tidak berjumpa dengan sahabat karib yang pernah belajar bersamaku dulu. Mungkin mereka sedang sibukkan diri dengan penciptaNya. Ada juga yang seseorang itu seakan-akan sama perjalanannya macam kita, tetapi dia agak ke kiri sedikit. Hah yang itu bahaya.

Namun ada juga seseorang itu berbeza perjalanannya macam kita, tetapi tujuannya satu iaitu menuju kehadrat Ilahi. Tidak semua perjalanan kita semua sama. Yang sama adalah yang hendak dituju itu kepada 'siapa'.

Bila kenal akan Muhammad maka bawalah sifat mulia Muhammad seperti siddiq, amanah, tabligh, fatonah dan sampaikanlah pesanan penaja itu walaupun sepatah ayat. Mereka hanya ada satu tekad iaitu Allah.

Umpama minyak dan air yang tak akan bercampur namun jika diletak kedalam bekas yang jernih tapi masih mampu dibezakan air dan minyak seperti adanya yin dan yang itu dimana dalam hitam itu ada putih dan dalam putih itu ada hitam namun keduanya duduk didalam satu kesatuan.

Seperti syariat dan hakikat dimana syariat itu seperti mengikuti dan menuruni anak sungai turun ke laut namun hakikat adalah menyusuri punca sungai itu dan mencari punca air itu.


NOVEL ALLAH HANYA PADA NAMA SIRI 8 (NOVEL HAKIKAT)


Man Gila pun memulakan ceritanya..

Sebenarnya pembelajaran ni bukannya formal tapi lebih kepada kerana inginkan ilmu untuk mengenal diri dan mengenal Allah. Aku pernah membaca tafsir Al-Quran seperti membaca buku dan Al-Quran itu seperti berkata-kata denganku. Cuba kalian lihat mengapa dalam Al Quran sesetengah ayatnya Allah membahasakan dirinya 'Aku', di masa lainnya dinyatakan dirinya 'Kami' seolah-olah ramai, kadang-kadang digunakan 'Dia' seolah-olah orang lain yang menyatakan. Sedangkan itu kalamNya?

Hj Dolah hanya membisu tidak tahu langsung tentang perkara itu begitu juga boy. Hj Dolah dan boy mengalihkan pandangannya sambil mengukir senyuman kepada Ahmad. Seolah-olah mereka berdua mahu dengar apa yang akan dikeluarkan daripada mulut Ahmad sendiri mengenai soalan Man Gila yang ditujukan kepada mereka bertiga.

"Loohhh, kenapa kalian semua pandang saya?" tanya Ahmad.
"Kamu mesti tahu punya.." sahut Hj Dolah dengan muka ingin tahu.
"Apa yang tahunya Pak Haji?" tanya Ahmad kembali.
"Tentang soalan Man Gila.." kata Hj Dolah.
"Soalan yang mana satu?" tanya Ahmad lagi

Hj Dolah: Mengapa kadangkala dia bahasakan 'Aku' pada sebahagian ayat?

Ahmad: Ketika masih duduk dalam 'Zat'..

Hj Dolah: 'Kami' pula?

Ahmad : Kala segalanya sudah 'jadi'..jadi Muhammad, seisi alam dan sekalian makhluk kemudiannya terpercik darinya...tika Zat, Sifat, Asma' dan Afa'al menyatu!

Hj Dolah: 'Dia' pula?

Ahmad: Sesudah fana dan 'hilang' melebur dari Sifat, Asma' dan Afa'al..

Hj Dolah: Kadang-kadang digunakan namaNya dalam sesetengah ayat. Macam mana tu?

Ahmad: Asal jangan kita sekadar bersandarkan kepada 'nama' sudahlah. Itu bukan diri yang hakiki!

..............Hj Dolah memandang boy sambil menggaru-garu hidung. Kucing yang tadinya baring atas peha Man Gila, kini kucing itu berjalan perlahan mendekatkan diribkepada Ahmad yang sedang bersila itu.

"Ooohhhh macam tu. Baru aku tahu.." sahut boy.
"Apa yang kau tahu?" tanya Man Gila.
"Sebenarnya aku tak faham. Heee.." jujur boy sambil menggarukan kepalanya yang tidak gatal itu.

"Dibahasakan 'Aku' ketika diri Zat itu masih belum menyatu dengan Sifat, dinyatakan 'Kami' seperti lebih dari satu kerana Zat sudah bersatu dengan Sifat beserta Asma' dan Afa'al sementara 'Dia' pula apabila Zat itu kembali menjadi Nur.." kata Ahmad ringkas dan padat.

"Aku punya satu cerita. Kejadian ini berlaku di kampungku 2 tahun yang lepas dimana waktu itu aku pergi keluar kota seorang diri pada sore hari.." kata Ahmad yang ingin berkongsi ceritanya.

"Lepastu?" Hj Dolah bersuara.

Di ibu kota itu terdapat rame (ramai) warga untuk membeli barang keperluan semisal (misalnya) barang pakaian atau apa-apa. Ketika itu aku berdiri sambil memegang sebuah beg di tangan. Tiba-tiba melintas seorang anak gadis sang perawan manis berjalan sambil memegang bakul di kiri kanan tangannya. Bakul bertulisan "Allah" disebelah kiri dan "Muhammad" di sebelah kanan.

"Aduhai Embak! Sepatutnya Allah di sebelah kanan dan Muhammad di sebelah kiri!" tegur aku.

"Allah tiada bertempat dik, kiri kanan depan belakang, utara, selatan, timur dan barat kepunyaanNya! Ini hanya huruf! Menyembah huruf syirik!" jawab gadis itu lalu menghilang di celah-celah orang banyak.

"Ketika itu aku tersenyum keseorangan.." kata Ahmad.

"Aku pun tersenyum jugak lepas kau habis cerita walaupun tak panjang mana.." kata boy.

"Bolehkah aku sambung lagi?" tanya Man Gila kepada mereka bertiga.
"Iyyaa man. Silakan silakan di nyambung lagi ceritanya.." pinta Ahmad dengan nada sopan.

Ilmu sememangnya amat-amat luas. Jika mahu menulis menggunakan tinta sebanyak 7 lautan, belum tentu cukup. Menunjukkan ilmu itu luas. Jika kalian memperolehi ilmu seluas 7 petala langit dan 7 petala bumi didalam dada, belum tentu kalian dapat masuk syurga. Kerana apa?

Kerana amal kalian dan juga kerana rahmatNya. Syurga bukannya percuma abang oii. Tepuk dada tanya sama iman, berapa banyak kalikah amalan kalian perolehi selama hidup didunia ini. Apakah amalan kalian boleh di hitung hanya menggunakan jari saja?

NOVEL ALLAH HANYA PADA NAMA SIRI 7 (NOVEL HAKIKAT)

Agak lama juga penulis sepikan diri. Sebenarnya bukan sepikan diri, cuma sibuk dengan hal-hal dunia sehingga tidak sempat ingin menyambungkan Rahsia Cerita Kita kepada bab seterusnya. Tidak lupa juga, ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada para pembaca yang setia menunggu sehingga ke hari ini. Jari ini gatal sikit ingin menaip je kerjanya. Finally, siap juga artikel ini. Walau apa-apapun silakan membaca semoga terhibur. Ceritanya masih lagi didalam pondok Man Gila.

**

"Apakah kalian pernah tinggalkan solat?" tanya Man Gila memalingkan wajahnya satu persatu di antara mereka bertiga.

"Alhamdulillah. Saya tidak pernah tinggalkan solat buat masa ini.." kata Ahmad dengan wajah senyumnya.
"Saya juga.." sahut Hj Dolah.

Man Gila berkata "Kalau boleh jangan tinggalkan solat. Kerana solat itu tiang agama. Nabi sendiri solat. Bukankah kita diciptakan didunia ini untuk beribadah kepadaNya? Jangan bazirkan masa muda didunia dengan hal-hal yang tiada manfaat untuk masa penghakiman agung nanti.."

Boy tersentak sekejap. Dia menundukkan pandangannya ke bawah. Rasa malu juga ada. Dia tahu dia tidak pernah solat. Dia cuma tahu hanya menghabiskan masanya untuk hal duniawi sahaja. Mungkin Man Gila berkata sedemikian supaya boy boleh berfikir dengan akalnya.

"Janganlah tunduk pandanganmu ke bawah. Apakah engkau malu depan kami semua? Sesungguhnya malulah engkau dihadapan Tuhan kelak.." ucap Man Gila.

Lagi sekali ayat pedas menusuk kedalam kalbu boy. Man Gila seolah-olah mengetahui isi hati boy yang sedang keadaan malu di hadapan Ahmad dan Hj Dolah. Boy hanya berkata "In sha Allah, akan di usahakan.." dengan nada perlahan.

"Bolehkah aku tahu berapakah usiamu?" tanya Ahmad yang ingin menukarkan topik.
"40 tahun.." jawab Man Gila.
"Apakah engkau mempunyai sang isteri?" tanya Ahmad dengan raut wajahnya ingin tahu.
Man Gila hanya gelengkan kepala.
"Lalu apakah aktivitimu sehari-harian didalam pondok ini?"
"Biarlah hal itu aku dan Tuhanku yang tahu. Tidak penting bagi kamu untuk mengetahuinya.." jawab Man Gila ringkas.

Kini giliran Hj Dolah pula ingin menanyakan sesuatu. Hal yang ingin ditanyakan itu adalah hal yang 'misteri' terhadap siapakah Man Gila sebenarnya. Mungkin inilah masa yang tepat baginya.

"Boleh tak kamu kongsikan perjalanan kamu kepada kami.." tanya Hj Dolah nadanya seperti nada pancing.
"Jika aku ceritakan perjalananku, sungguh engkau, engkau dan engkau tidak akan dapat menggambarkan dengan akal fikiran yang engkau miliki itu.." sahut Man Gila.
"Ceritakanlah apa-apa menurutmu yang ada faedah kepada kami.." boy menyelit.
"Benarkah kalian mahu dengar?" tanya Man Gila.
Semua menganggukkan kepala.

"Aku ceritakan yang ringan-ringan saja. Untuk menyelam cerita yang agak fantasi ini, dengarlah kalian dengan mata hati dan bukan sekadar menggunakan akal fikiran kerana akal fikiran ini tidak mampu pergi kepadaNya tetapi hati ini tidak ada batasan dan mampu meluncur laju menghadap Sang Pencipta.." kata Man Gila kepada mereka.


NOVEL ALLAH HANYA PADA NAMA SIRI 6 (NOVEL HAKIKAT)

Man Gila: "Walaupun Pak Haji sudah khatam 11 kali, benarkah jawapan-jawapan yang Pak Haji berikan itu? Dari jawapan yang Pak Haji sebutkan Aliff dulu baru Ba, ayat al-Quran ada 6236 ayat dan tafsiran Aliff Lam Mim ini?"

*Hj Dolah terdiam*

(Sambungan bahagian 5. Penulis hanya dapat ringkaskan ceritanya)

**

"Kenapa diam pak? Bapak kata udah khatam 11 kali. Atau bapak baru nak mula mengaji?" sahut mat dengan nada bergurau.

Hj Dolah: "Saya tak tahu nak cakap apa lagi. Mati kutu saya dibuatnya.."

Mat: "Sebenarnya pak, kandungan didalam al-Quran itu ada 6666 ayat.."

Hj Dolah: "6666 ayat? Bukankah ada 6236 ayat???"

Mat: "Coba bapak perhatikan yaa. 6666 tolak 6236 jadi berapa?"

Hj Dolah: "430.."

Mat: "Bener jawapannya 430. Jadi ke manakah hilangnya 430 ini?"

Hj Dolah buat muka pelik seraya berkata, "Entahhhlahh.."

Man Gila: "Apa yang korang peningkan ni? Kenapa ada yang kata 6666 dan kenapa ada yang kata 6236? Mehh sini aku peningkan kepala korang semua. Perhatikan.

6666 tolak 6236 = 430

4+3+0= 7

7 hilang ke mana?

Di tujuh petala langit? atau 7 petala bumi? atau 7 warna pelangi? atau 7 kali tawaf? atau 7 kali samak? atau 7 hari dalam seminggu? 7 martabat nafsu? 7 benua? 7 lautan? 7 syurga atau neraka???

Hj Dolah dan boy buat muka paling pelik sekali dekat dunia ni. Mat hanya tersengih apabila melihat raut wajah Hj Dolah dan boy yang agak memeningkan itu.

Mat: "Ayat Al-Quran 6666 itu tersimpul di dalam surah Al-Fatihah keseluruhan.."

Hj Dolah: "Wahh. Begitu banyak boleh tersimpul di dalam Al-Fatihah? Biar betul kau mat?"

Mat: "Al-Fatihah tersimpul di dalam Bismillah dan Bismillah tersimpul di dalam huruf "BA". Kan udah ku tanya tadi mana dulu. Aliff ke Ba?"

Hj Dolah: "Aku masih lagi tak faham.."

Mat: "Al-Qur’an yang jumlah ayatnya 6666 ayat akan terhimpun ke dalam Surah Al-Fatihah, dan Surah Al-Fatihah itu akan terhimpun pada Basmallah, dan Basmallah itupun akan terhimpun pada huruf BA, dan huruf BA akan terhimpun pada titiknya (Noktah). Jika kita tilik dengan jeli maka titik itulah yang akan menjadi segala huruf, terlihat banyak padahal ia satu dan terlihat satu padahal ia banyak.

Selanjutnya huruf-huruf lafald Allah yang telah digugurkan maka tinggallah empat huruf yang ada diatas lafald Allah tadi, iaitu huruf TASYDID (bergigi tiga, terdiri dari tiga huruf Alif) diatas Tasydid adalagi satu huruf Alif.

Keempat huruf Tasydid itu adalah isyarat bahawa Tuhan itu Ada, maka wajib bagi kita untuk mentauhidkan Asma Allah, Af’al Allah, Sifat Allah dan Zat Allah.

Langkah terakhir gugurkan keseluruhannya, maka yang akan tinggal adalah kosong. LA SAUTUN WALA HARFUN, artinya tidak ada huruf dan tiada suara, inilah kalam Allah yang Qadim, tidak bercerai dan terpisah sifat dengan Zat.

Tarku Mayiwallah (meninggalkan selain Allah) Zat Allah saja yang ada. La Maujuda Illallah (tidak ada yang ada hanya Allah).

Sembilan kali sudah kita menggugurkan kalimah Allah, seandainya juga belum dapat difahami maka tanyakanlah kepada ahlinya.."

*Hj Dolah ternganga*

Mat: "Kenapa mulutnya dibuka pak?"

Hj Dolah: "Pening kepala aku.."

Mat: "Pening yaa pak? Haha. Saya jelasin lagi sekali biar kepala bapak tambah pusing..

"Dan Kami telah berikan kepada engkau (Muhammad), 7 ayat dari Masani (yang dibaca berulang-ulang) dan Al-Quran yang Agung (Surah Al-Hijr: 87)

Adalah 7 ayat yang hilang itu pergi kepada surah Al-Fatihah, surah pembuka kitab, pembuka yang jelas dan ghaib. Ummul Kitab yang zahir dan batin (Lauh Mahfudz). Segala Shuhuf yang 100, Kitab yang 4 tersimpul didalam Al-Quran. Al-Quran tersimpul didalam Al-Fatihah, Al-Fatihah tersimpul dalam kalimah Basmalah, Basmalah ini tersimpul didalam huruf "Ba" kata singkat "Bas" yang ertinya telah sudah sempurna Al-Quran itu. Awal Al-Quran huruf "ba", akhirnya huruf "sin". Huruf "ba"tersimpul dalam titiknya (Nokthah) yang mengikut ahli sufi satu titik tujuan iaitu Allah.

Ringkasnya Shuhuf dan Kitab = Al-Quran = Al-Fatihah = LailahaillAllah = Allah = Hu = tak berhuruf dan bersuara = ghaib mutlak = Esa

Mat:.................
..........
alif di atas 'aa',
alif di bawah 'ie'
alif di depan 'u'

A, i, u

Hj Dolah: "Apa maksudnya?"

Mat: "Maksudnya...
A- ada engkau
I- ingat akan
U- ujudnya Aku

Hj Dolah: "Yang pasal Aliff Lam Mim pulak???"

Mat: "Al-Quran ada 10 cara tafsirannya, yang ada ini hanya syari'at je sebagai contoh tafsiran Aliff Lam Mim, kalau nak terjemahkan alamak satu bulan belum tentu habis.."

Man Gila: "Apakah maksud, apakah makna dan apakah ertinya huruf Alif Lam Mim, sehingga tercatat pada permulaan surah? Sudah pasti menyimpan maksud besar yang tersirat disebaliknya, apakah maksud itu?

Barang siapa yang mengetahui tiga huruf itu, seumpama mereka sudah mengetahui seluruh 6666 ayat didalam Al-Quran. Barang siapa yang mengetahui tiga huruf itu, seluruh alam termasuk 7 petala bumi dan 7 petala langit itu, seumpama telah dan sedang bersujud dibawah tapak kaki kita! Akan hancur segala isi bumi dan akan lebur segala isi langit.

Bilamana kita tahu erti huruf Aliff Lam Mim, lidah kita akan jadi kelu untuk meneruskan bacaan isi Al-Quran, kerana sudah terkandung seluruh 6666 ayat itu didalam lipatan lidahnya!

Sesungguhnya semua ini adalah rahsiaNya. Perbaiki diri kamu dahulu. Menjadi akhlak yang mulia barulah khaliq akan berkehendak pada sesiapa yang dikehendakinya. Syariat, tarikat, hakikat dan makrifatullah bila amalan kamu setinggi gunung dan ilmu kamu sedalam-dalam lautan barulah kamu akan mengerti. Pada masa itu kamu mungkin tidak mahu hidup di dunia ini lagi.."

..........(bersambung)


KITAB NASHAIHUL IBAAD : LIMA LARANGAN MEREMEHKAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Barangsiapa meremehkan lima golongan, maka ia akan rugi dalam lima hal, yaitu:
  1. Barangsiapa meremehkan ulama, maka ia akan rugi dalam urusan agama.
  2. Barangsiapa meremehkan pemerintah, maka ia akan rugi dalam urusan dunia.
  3. Barangsiapa meremehkan tetangga, maka ia akan rugi dalam beberapa hal yang ia perlukan.
  4. Barangsiapa meremehkan kaum kerabat, maka ia akan rugi dalam urusan kasih sayang.
  5. Barangsiapa meremehkan istrinya, maka ia akan rugi dalam urusan kenikmatan hidup."
Berkaitan dengan tetangga, Rasulullah s.a.w. juga pernah bersabda:
"Demi Dzat yang diriku berada dalam kekuasaan-Nya, tidaklah beriman seorang hamba hingga ia mencintai tetangganya seperti ia mencintai dirinya sendiri." (HR. Muslim)

"Sesungguhnya Allah mencintai seseorang yang mempunyai tetangga jelek yang suka menyakiti dirinya, namun ia tetap bersabar dan mengharap pahala Allah atas perilaku tetangga yang menyakitkannya hingga Allah menyudahinya, baik sewaktu masih hidup atau dengan kematian." (HR. Bukhari)



KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HAL YANG TIADA DAPAT DICAPAI, KECUALI DENGAN IZIN ALLAH)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Abu Bakar Ash-Shiddiq berkata:
"Tiga hal yang tidak bisa dicapai dengan tiga hal lainnya semata-mata (melainkan dengan izin Allah):
1. Kekayaan tidak bisa dicapai dengan cita cita semata.
2. keremajaan tidak akan dapat dicapai dengan disemir semata.
3. Kesehatan tidak akan dapat dicapai dengan obat-obatan semata.”


Dengan kata lain, bahwa kekayaan tidak dapat dicapai dengan cita-cita, melainkan karena Anugerah Allah semata. Keremajaan tidak dapat dikembalikan dengan menyemir uban dan tindakan lainnnya, sebab berkaitan dengan usia, sedang usia berkaitan dengan zaman dan zaman itu tidak dapat dimundurkan. Begitu pula halnya dengan kesehatan, ia tidak dapat diraih dengan memakai obat-obatan bila orang yang bersangkutan jatuh sakit, melainkan yang menyembuhkannya pada hakikatnya adalah Allah semata.

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HAL BAGIAN DARI TIGA HAL LAINNYA)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Saidina 'Umar berkata:
  1. "Bersikap simpatik dengan orang lain adalah bagian dari kecerdasan akal;
  2. bertanya dengan cara yang baik adalah bagian dari ilmu;
  3. dan kepandaian memanage adalah bagian dari penghidupan."
Bersikap simpatik kepada orang lain akan mendatangkan kecintaan mereka kepada yang bersangkutan berkat kemuliaan akhlaqnya, dan memang untuk berakhlaq itu memerlukan kecerdasan. Begitu pula halnya dengan kedua poin berikutnya, yaitu bertanya dengan baik kepada orang yang lebih mengetahui akan mendatangkan pengetahuan; dan mengatur penghidupan dengan cara yang baik akan membawa berkah bagi penghidupan orang yang bersangkutan.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA RESEP MENJADI ORANG YANG DICINTAI)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Saidina 'Utsman ra berkata:
  1. “Barang siapa yang menjauhi keduniawian, niscaya akan dicintai oleh Allah.
  2. Barang siapa yang menjauhi dosa-dosa, akan dicintai oleh para malaikat.
  3. Barang siapa yang menanggalkan ketamakan terhadap milik orang lain, niscaya akan dicintai oleh orang lain.”
Menjauhi keduniawian maksudnya tidak bermegah-megahan, mengurangi makan-minum, dan tidak suka kepada pujian manusia. Hal ini membuat pelakunya dicintai Allah, sebab pelakunya jauh dari riya’ dan sifat sombong.
Orang yang meninggalkan dosa akan dicintai malaikat, sebab ia tidak membuat sibuk malaikat pencatat keburukan.
Orang yang menanggalkan sifat tamak terhadap milik orang lain akan dicintai semua orang, sebab dia tidak menjadi beban pikiran orang lai

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HAL POKOK)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Saidina 'Ali berkata:
  1. "Dari sekian banyak nikmat dunia, cukuplah Islam sebagai nikmat bagimu.
  2. Dari sekian banyak kesibukan, cukuplah ketaatan sebagai kesibukan bagimu.
  3. Dari sekian banyak pelajaran, cukuplah kematian sebagai pelajaran bagimu."
Kenikmatan Allah yang paling besar untuk manusia adalah Allah menciptakan manusia dari tidak ada menjadi ada serta membebaskan menusia dari kekufuran kepada cahaya Islam.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HAL YANG DAPAT MELALAIKAN MANUSIA)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Ibnu Mas'ud berkata:

  1. "Betapa banyak manusia yang dihukum secara berangsur-angsur melalui kesenangan yang diberikan kepadanya.
  2. Betapa banyak manusia yang mendapat cobaan melalui pujian orang lain kepadanya..
  3. Betapa banyak manusia yang terperdaya karena kelemahannya disembunyikan oleh Allah.."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA TUGAS ORANG BERAKAL)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Nabi Dawud pernah berkata: "Telah diwahyukan kepadaku dalam Zabur bahwa tugas orang berakal adalah tidak menyibukkan diri, kecuali dalam tiga hal:
  1. menyiapkan bekal untuk kembali (ke akhirat);
  2. mencari biaya untuk penghidupannya di dunia; dan
  3. mencari kenikmatan dengan cara yang halal."

Tiada bekal yang bermanfaat untuk menyambut hari Akhirat, kecuali amal yang shalih. Oleh karena itu, dianjurkan untuk memperbanyak amal shalih. Begitu juga hendaklah seseorang berusaha untuk memenuhi kebutuhan hidupnya agar tidak menjadi beban bagi orang lain, tetapi sudah barang tentu dengan cara yang halal. Berusaha mencari rizki yang halal hukumnya wajib bagi setiap muslim. 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA PENYELAMAT, PERUSAK, PENINGGI DERAJAT, DAN PENGHAPUS DOSA)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Abu Hurairah berkata bahwa Rasulullah saw pernah bersabda:
"Ada tiga perkara yang dapat menyelamatkan manusia (dari siksa Allah); ada tiga perkara yang dapat membinasakan manusia; ada tiga perkara yang dapat meninggikan derajat manusia; dan ada tiga perkara yang dapat menghapus dosa."

Tiga hal yang dapat menyelamatkan manusia (dari siksa Allah) adalah:
  1. takut kepada Allah ta'ala, baik ketika berada di tempat sepi maupun ketika berada di tempat ramai;
  2. berpola hidup hemat dan sederhana, baik saat tidak punya maupun saat berkecukupan;
  3. selalu berlaku adil, baik saat senang maupun marah.

Tiga hal yang dapat membinasakan manusia adalah:
  1. sangat bakhil;
  2. senantiasa memperturutkan hawa nafsunya; dan
  3. membanggakan diri sendiri.
Kriteria sangat bakhil/kikir ialah tidak mau menunaikan hak Allah atau hak orang lain. dalam riwayat lain disebutkan; "Kikir yang ditaati." Meskipun pada wataknya manusia itu kikir, tetapi jika tidak ditaati tidak akan membinasakan pelakunya.

Tiga hal yang dapat meninggikan derajat manusia ialah:
  1. membudayakan ucapan salam (di kalangan kaum muslim);
  2. suka memberi makan kepada tamu dan orang yang lapar; dan
  3. shalat Tahajjud pada tengah malam saat orang-orang sedang tidur nyenyak.

Adapun tiga hal yang dapat menghapuskan dosa adalah:
  1. menyempurnakan wudhu' meskipun cuaca sangat dingin;
  2. melangkahkan kaki untuk melakukan shalat berjama'ah; dan
  3. menunggu tibanya waktu shalat yang kedua usai mengerjakan shalat yang pertama."

Yang dimaksud dengan adil, baik saat senang maupun saat marah, adalah orang yang bersangkutan tetap berpegang teguh pada prinsip keadilan dan tidak mudah terpengaruh oleh emosinya, yang semuanya itu dilakukannya demi mengharap ridha Allah semata.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA KEPASTIAN)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Jibril pernah berkata kepada Rasulullah saw:
  1. "Wahai Muhammad, hiduplah engkau seberapapun lamanya, namun engkau pasti akan mati.
  2. Cintailah siapa saja yang engkau sukai, namun engkau pasti akan berpisah dengannya.
  3. Beramallah semaumu, namun engkau pasti akan mendapat balasannya."

Setiap perbuatan baik akan dibalas dengan kebaikan (berupa pahala di surga); begitu pula sebaliknya, setiap amal yang buruk pasti akan dibalas dengan keburukan (dalam bentuk siksaan di neraka).

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA GOLONGAN DALAM NAUNGAN 'ARSY

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Rasulullah saw bersabda:
"Tiga golongan yang akan dinaungi oleh Allah di bawah naungan 'Arsy-Nya pada hari yang tidak ada naungan selain naungan-Nya, yaitu:
  1. orang yang tetap menyempurnakan wudhu'nya meskipun keadaannya tidak menyenangkan;
  2. orang yang tetap berangkat ke masjid meskipun cuacanya gelap; dan
  3. orang yang senang memberi makan orang kelaparan."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA PENYEBAB IBRAHIM MENJADI KHALILULLAH (KEKASIH ALLAH)

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Nabi Ibrahim a.s pernah ditanya: "Wahai Ibrahim, apa sebabnya Allah menjadikanmu orang kesayangan-Nya?" Nabi Ibrahim menjawab: "Karena tiga perkara, yaitu:
  • aku selalu mengutamakan perintah Allah di atas perintah selain Allah;
  • aku tidak pernah mengkhawatirkan sesuatu (rizki) yang urusannya telah ditanggung oleh Allah;
  • aku tidak senang makan, baik pada sore hari maupun pagi hari, kecuali bersama tamu."
Dalam suatu riwayat disebutkan bahwa Ibrahim a.s pernah berjalan sejauh satu atau dua mil untuk mencari orang yang mau menemaninya makan.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA CARA MENGHILANGKAN KESUSAHAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Seorang pakar ketabiban kalbu mengatakan bahwa kiat untuk menghilangkan kecemasan ada tiga macam yaitu:
  • mengingat Allah;
  • menemui para wali Allah; dan
  • mendengar nasihat orang-orang bijak.
Yang dimaksud dengan mengingat Allah adalah dengan banyak mengucapkan dzikir. Adapun jenis-jenis dzikir antara lain:
  • membaca tasbih, yaitu: subhanallah
  • membaca tahmid, yaitu: alhamdulillah
  • membaca tahlil, yaitu: la ilaha illallahu
  • membaca takbir, yaitu: allahu'akbar
  • dan membaca : la haula wala quwwatta illa billahil 'aliyyil adziim

Atau dengan cara bermunajat kepada Allah dengan mengucapkan kalimat-kalimat berikut ini:
"Wahai Dzat yang memberi pertolongan kepada siapa pun yang minta tolong kepada-Nya dengan menyeru-Nya; wahai Dzat yang memperkenankan permintaan siapa pun yang mendapat kesulitan dengan berdo'a kepada-nya; wahai Dzat Yang Maha Penyantun terhadap kesalahan orang yang mendurhakai-Nya; wahai Dzat yang memberi kecukupan kepada orang yang memilih keridhaan-Nya daripada kepentingan dunianya....

Aku memohon kepada-Mu agar dapat meraih sesuatu yang tak dapat kugapai, kecuali dengan pertolongan-Mu. Aku memohon kepada-Mu agar terhindar dari bahaya yang tak dapat kutolak, kecuali dengan kekuatan-Mu. Dan aku memohon kepada-Mu kebaikan yang mengandung kesehatan dan kesehatan yang mengandung kebaikan berkat rahmat-Mu, wahai Tuhan Yang Mana Pelimpah rahmat.."

Yang dimaksudkan dengan wali-wali Allah dalam keterangan ini adalah para ulama dan orang-orang shalih. Adapun yang dimaksudkan dengan ucapan orang bijak adalah penjelasan atau keterangan dari para ulama yang menunjukkan kebaikan dunia dan akhirat.

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA CIRI ORANG YANG DIJAUHI

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Hasan Al-Basri, seorang tokoh tabi'in, berkata:
  1. "Orang yang tidak punya etika adalah orang yang tak berilmu.
  2. Orang yang tidak punya kesabaran menanggung derita menjauhi kedurhakaan dan beratnya menunaikan kewajiban adalah orang yang tidak beragama.
  3. Orang yang tidak punya sifat wara'(keapikan) adalah orang yang tidak punya kedudukan yang dekat di sisi Allah."
Yang dimaksudkan dengan sifat wara' adalah menjauhi sesuatu yang haram dan syubhat.

Pada dasarnya sabar itu ada 3, yaitu:
  1. sabar dalam menghadapi musibah dan kezhaliman;
  2. sabar dalam melaksanakan ketaatan; dan
  3. sabar dalam menjauhi maksiat."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA NASIHAT

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Diceritakan dalam suatu riwayat bahwa ada seorang lelaki dari kalangan Bani Israil yang hendak pergi menuntut ilmu dan kebetulan berita itu sampai kepada Nabi mereka, lalu ia dipanggil untuk menghadap. Setelah datang, sang Nabi berkata kepadanya: "Wahai orang muda, camkanlah! Aku akan memberimu wejangan dari ilmu orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang terkemudian, yaitu:
  1. takutlah kepada Allah, baik sewaktu di tempat sepi maupun di tempat ramai.
  2. jaga lisanmu; jangan sampai engkau berkata sembarangan kepada orang lain, kecuali hal-hal yang baik.
  3. perhatikan makananmu; jangan sampai kamu memakannya, kecuali dari hasil yang halal."
Karena beratnya pesan tersebut, sedang tiada kemampuan bagi pemuda itu untuk menunaikannya bila jauh dari Nabinya, akhirnya dia mengurungkan niatnya mencari ilmu ke negeri lain.

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA KALIMAT MUNAJAT ABU SULAIMAN AD-DARANI

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Nama asli Abu Sulaiman Ad-Darani adalah 'Abdurrahman bin 'Athiyah, sedangkan Ad-Darani berasal dari kata daran, yakni nama sebuah tempat di kota Damaskus-Syria. Beliau meninggal pada tahun 215 Hijriyah. Beliau pernah berkata dalam munajatnya kepada Allah sebagai berikut:
  1. "Wahai Tuhanku, jika Engkau menuntutku karena dosaku, maka aku akan mencari-Mu karena ampunan-Mu (sebab ampunan-Mu jauh lebih luas daripada dosaku).
  2. Jika Engkau menuntutku karena kekikiranku, maka aku akan mencari-Mu karena kemurahan-Mu.
  3. Jika Engkau melemparkan aku ke dalam neraka, maka aku akan memberitahukan kepada penduduk neraka bahwa aku mencintai-Mu."
i

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA CIRI MANUSIA PALING BAHAGIA

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Dikatakan bahwa manusia yang paling bahagia adalah orang yang memiliki:
  1. hati yang meyakini bahwa Allah senantiasa bersamanya;
  2. jiwa raga yang sabar; dan
  3. sikap qana'ah dengan apa yang dimiliki.
Qana'ah adalah menerima pemberian Allah dengan hati ridha dan tidak risau dengan apa yang luput darinya

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA PENYEBAB KERUSAKAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Ibrahim An-Nakha'iy mengatakan: "Penyebab rusaknya orang-orang sebelum kalian ada tiga hal, yaitu:
  1. karena terlalu banyak bicara;
  2. karena terlalu banyak makan;
  3. karena terlalu banyak tidur."
Yahya bin Mu'adz Ar-Razi pernah berkata: "Sungguh beruntung orang yang:
  1. meninggalkan harta sebelum harta meninggalkannya;
  2. membangun kuburan sebelum ia memasukinya; dan
  3. membuat ridha Tuhannya sebelum ia menemui-Nya."
Yang dimaksud dengan meninggalkan harta sebelum harta meninggalkan dirinya adalah harta tersebut digunakan untuk berbagai kebaikan sebelum harta tersebut lenyap dari dirinya.

Yang dimaksudkan dengan membangun kubur sebelum memasukinya adalah senantiasa melakukan amal yang bisa membuat dirinya nyaman di alam kubur kelak, yakni amal shalih dan ketaatan kepada Allah.

Yang dimaksudkan dengan membuat ridha Tuhannya adalah melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.

Yang dimaksudkan dengan sebelum menemuinya adalah sebelum dia mati.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA CIRI KEBERUNTUNGAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Yahya bin Mu'adz Ar-Razi pernah berkata: "Sungguh beruntung orang yang:
  1. meninggalkan harta sebelum harta meninggalkannya;
  2. membangun kuburan sebelum ia memasukinya; dan
  3. membuat ridha Tuhannya sebelum ia menemui-Nya."
Yang dimaksud dengan meninggalkan harta sebelum harta meninggalkan dirinya adalah harta tersebut digunakan untuk berbagai kebaikan sebelum harta tersebut lenyap dari dirinya.

Yang dimaksudkan dengan membangun kubur sebelum memasukinya adalah senantiasa melakukan amal yang bisa membuat dirinya nyaman di alam kubur kelak, yakni amal shalih dan ketaatan kepada Allah.

Yang dimaksudkan dengan membuat ridha Tuhannya adalah melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.

Yang dimaksudkan dengan sebelum menemuinya adalah sebelum dia mati.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA SUNNAH YANG HARUS DIMILIKI SETIAP MUSLIM

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Saidina 'Ali pernah mengatakan:
"Barangsiapa tidak memiliki
  1. sunnatullah;
  2. sunnah Rasul-nya; dan
  3. sunnah para wali.
maka dia tidak punya kebaikan sedikit pun."

Ketika 'Ali ditanya apa yang dimaksud dengan sunnatullah itu, 'Ali menjawab: "Menyembunyikan rahasia." 'Ali ditanya lagi: "Apa yang dimaksud dengan sunnah Rasul itu?" 'Ali menjawab: "Bersikap ramah kepada sesama manusia." 'Ali lalu ditanya: "Apa yang dimaksud dengan sunnah para wali itu?" 'Ali menjawab: "Sabar dalam menghadapi perlakuan yang menyakitkan hati."

'Ali juga berkata:
"Orang-orang sebelum kami juga biasa saling mengingatkan dan berkirim surat dengan tiga hal berikut ini:
  1. Barangsiapa beramal untuk kepentingan akhiratnya, maka Allah akan memelihara urusan agama dan dunianya.
  2. Barangsiapa yang baik batinnya, maka Allah akan memperbaiki lahirnya.
Barangsiapa yang ikhlas amal ibadahnya kepada Allah, maka Allah akan menjamin kebaikan hubungan antara dia dan sesama manusia

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA FAKTOR PEMBENTUK KEPRIBADIAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Saidina 'Ali pernah berkata:
  1. "Jadilah manusia paling baik di sisi Allah.
  2. Jadilah manusia paling buruk dalam pandangan dirimu.
  3. Jadilah manusia biasa di hadapan orang lain."
Syekh 'Abdul Qadir Jailani berkata: "Bila engkau bertemu dengan seseorang, hendaknya engkau memandang dia itu lebih utama daripada dirimu dan katakan dalam hatimu: 'Boleh jadi dia lebih baik di sisi Allah daripada diriku ini dan lebih tinggi derajatnya.'

Jika dia orang yang lebih kecil dan lebih muda umurnya daripada dirimu, maka katakanlah dalam hatimu: 'Boleh jadi orang kecil ini tidak banyak berbuat dosa kepada Allah, sedangkan aku adalah orang yang telah banyak berbuat dosa, maka tidak diragukan lagi kalau derajat dirinya jauh lebih baik daripada aku.'

Bila dia orang yang lebih tua, maka hendaknya engkau mengatakan dalam hati: 'Orang ini telah lebih dahulu beribadah kepada Allah daripada diriku.'

Jika dia orang yang 'Alim, maka katakanlah dalam hatimu: 'Orang ini telah diberi oleh Allah sesuatu yang tidak bisa aku raih, telah mendapatkan apa yang tidak bisa aku dapatkan, telah mengetahui apa yang tidak aku ketahui, dan telah mengamalkan ilmunya.'

Bila dia orang yang bodoh, maka katakan dalam hatimu: 'Orang ini durhaka kepada Allah karena kebodohannya, sedangkan aku durhaka kepada-Nya, padahal aku mengetahuinya. Aku tidak tahu dengan apa umurku akan Allah akhiri atau dengan apa umur orang bodoh itu akan Allah akhiri (apakah dengan husnul khatimah atau dengan su'ul khatimah).'

Bila dia orang yang kafir, maka katakan dalam hatimu: 'Aku tidak tahu bisa jadi dia akan masuk Islam, lalu menyudahi seluruh amalannya dengan amal shalih, dan bisa jadi aku terjerumus menjadi kafir, lalu menyudahi seluruh amalanku dengan amal yang buruk.'"


Dalam pandangan Islam semua manusia itu sama, tidak dibeda-bedakan karena status sosial, harta, tahta, keturunan, atau latar belakang pendidikannya. Manusia yang paling mulia derajatnya di sisi Allah adalah yang paling tinggi kadar ketaqwaannya di antara mereka. Oleh karena itu, sebagian ulama berdo'a dengan do'a berikut:

"Ya Allah, jadikanlah aku orang yang pandai bersabar dan bersyukur; jadikanlah aku seorang yang hina menurut pandangan diriku sendiri; dan jadikanlah aku orang yang besar menurut pandangan orang lain."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA PESAN ALLAH KEPADA NABI 'UZAIR

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Diriwayatkan bahwa Allah telah berfirman kepada Nabi 'Uzair:
"Wahai 'Uzair,
  1. Jika engkau melakukan dosa kecil, maka janganlah melihat kecilnya dosa, tapi lihatlah kepada Dzat yang engkau durhakai.
  2. Jika engkau memperoleh kebaikan sedikit, maka janganlah engkau melihat kecilnya kebaikan, tetapi lihatlah kepada Dzat yang telah memberikan tizki itu kepadamu.
  3. Jika engkau tertimpa musibah, maka janganlah engkau mengadukan Aku kepada makhluk-Ku, sebab Aku juga tidak pernah mengadukanmu kepada para malaikat-Ku ketika engkau berbuat maksiat kepada-Ku."
Imam Ibnu "Uyainah berkata: "Orang yang mengeluh kepada orang lain namun hatinya mampu bersabar dan ridha menerima semua ketetapan Allah, maka orang itu tidak dikatakan berkeluh-kesah, sebab pernah ketika malaikat Jibril bertanya: 'Apa yang engkau rasakan?', Nabi saw yang saat itu tengah sakit menjelang wafatnya menjawab: 'Wahai Jibril, aku sedang tertimpa kecemasan dan kesusahan.'"
but, Hatim berkata: "Keraskan suaramu, aku kurang bisa mendengar." Mendengar ucapan Hatim itu, wanita tersebut merasa senang dan rasa malunya pun hilang, karena ia yakin kentutnya pasti kentutnya tidak terdengar oleh Hatim, padahal pendengaran Hatim masih normal, hanya saja ia berpura-pura tuli agar wanita itu tidak kecewa karena malu. Sejak saat itulah ia lalu dipanggil oleh masyarakatnya dengan sebutan Hatim Al-Asham (orang yang tuli) 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA JAWAPAN SETAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Hatim Al-Asham berkata: "Setiap pagi setan selalu bertanya kepadaku tentang tiga hal: 'Apa yang engkau makan? Apa yang engkau pakai? Di mana tempat tinggalmu?'

Aku menjawab:
  1. 'Aku sedang memakan (membayangkan pahitnya) mati;
  2. yang aku pakai adalah kain kafan; dan
  3. tempat tinggalku adalah kuburan.'

Mendengar jawabanku itu setan langsung lari menjauhiku."

Nama lengkap Hatim Al-Asham adalah Abu 'Abdurrahman Hatim bin Ulwan. Ada juga yang menyebutnya Hatim bin Yusuf. Ia seorang ulama besar dalam bidang tashawwuf, berasal dari negeri Khurasan. Hatim Al-Asham artinya Hatim yang tuli. Dijuluki demikian karena kisah berikut: Suatu saat ada seorang wanita datang kepada Hatim untuk menanyakan suatu masalah. Tiba-tiba wanita tersebut kentut, sehingga merah wajahnya karena merasa malu. Untuk menutupi rasa malu wanita tersebut, Hatim berkata: "Keraskan suaramu, aku kurang bisa mendengar." Mendengar ucapan Hatim itu, wanita tersebut merasa senang dan rasa malunya pun hilang, karena ia yakin kentutnya pasti kentutnya tidak terdengar oleh Hatim, padahal pendengaran Hatim masih normal, hanya saja ia berpura-pura tuli agar wanita itu tidak kecewa karena malu. Sejak saat itulah ia lalu dipanggil oleh masyarakatnya dengan sebutan Hatim Al-Asham (orang yang tuli) 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HASIL KETAATAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Rasulullah saw bersabda:
"Barangsiapa meninggalkan kehinaan, lalu melaksanakan kemuliaan, maka:
  1. Allah akan memberikan kecukupan kepadanya meskipun tanpa harta;
  2. Allah akan memberikan kekuatan kepadanya tanpa disertai tentara; dan
Allah akan mengalahkan musuhnya bukan dengan pasukan.

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA CIRI DASAR ORANG MUKMIN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Disebutkan dalam satu riwayat bahwa pada suatu hari Nabi saw menemui para sahabat, lalu bertanya:
"Bagaimana keadaan kalian ketika memasuki pagi hari?" Mereka menjawab: "Kami berada dalam keadaan beriman kepada Allah." Beliau bertanya: "Apakah tanda-tanda keimanan kalian?" Mereka menjawab:
  1. "Kami bersabar terhadap musibah,
  2. bersyukur atas nikmat kelapangan,
  3. dan menerima semua ketetapan Allah."
Beliau bersabda: "Kalau begitu, kalian benar-benar orang mukmin, demi Tuhan pemilik Ka'bah."

Pengertian yang senada diungkapkan oleh seorang ahli ma'rifat:
  1. Sabar dengan tidak mengeluhkan apa pun yang dialami, seperti kesabaran manusia pada umumnya; ini adalah sabar tingkat tabi'in.
  2. Sabar dengan menerima segala ketetapan Allah, seperti kesabaran orang yang tidak mempedulikan masalah duniawi; ini adalah sabar tingkatan orang-orang zuhud.
  3. Sabar dalam pengertian menghadapi semua musibah dengan senang hati karena semuanya itu dari Allah belaka, seperti kesabaran orang-orang yang benar dalam imannya; ini adalah sabar tingkatan pada shiddiqin.
Dalam satu hadits Rasulullah saw bersabda:
"Sembahlah Allah dengan senang hati, Jika kamu tidak mampu, maka hal yang terbaik adalah bersikap sabar menghadapi nasib yang tidak kamu sukai."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA KEADAAN SAAT MENEMUI ALLAH DAN BALASANNYA

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Allah telah memberikan wahyu kepada sebagian para nabi-Nya sebagai berikut:
  1. "Barangsiapa menghadap kepada-Ku dengan rasa rindu bersua dengan-Ku, niscaya Kumasukkan dia ke dalam surga-Ku.
  2. Barangsiapa menghadap kepada-Ku dengan rasa takut kepada-Ku, niscaya kujauhkan dia dari neraka-Ku.
  3. Barangsiapa menghadap kepada-Ku dengan rasa malu, niscaya Kubuat lupa para Malaikat-Ku untuk mencatat dosa-dosanya."


KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA RESEPI UTAMA

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

'Abdullah bin Mas'ud berkata:
  1. "Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan Allah kepadamu, niscaya engkau akan menjadi orang yang paling baik ibadahnya.
  2. Jauhilah apa yang telah dilarang oleh Allah, niscaya engkau akan menjadi orang yang paling zuhud.
Terimalah dengan ridha rizki yang diberikan Allah kepadamu, niscaya engkau akan menjadi orang yang paling kaya

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HAL, DUA DI ANTARANYA LENYAP DAN SATUNYA KEKAL

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Dikisahkan bahwa Shalih Al-Marqady pernah melewati sebuah kampung, kemudian ia berkata: "Wahai kampung, ke mana pendudukmu yang dahulu pernah menghuni dan memakmurkanmu? Sekarang mereka berada di mana?"

Tiba-tiba ia mendengar suara tanpa rupa yang menjawab:

  1. "Bekas peninggalan mereka telah tiada;
  2. tubuh mereka telah hancur dimakan tanah;
  3. hanya amal perbuatan mereka yang masih ada, membebani mereka di alam baka."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA NISCAYA

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Saidina 'Ali berkata:
  1. "Silakan berbuat baik kepada orang yang engkau kehendaki, niscaya engkau akan menjadi rajanya.
  2. Mintalah kepada orang yang engkau kehendaki, niscaya engkau akan menjadi tawanannya.
  3. Merasa cukuplah dengan apa yang engkau miliki dengan tidak meminta kepada orang yang engkau kehendaki, niscaya engkau akan menjadi orang kaya seperti dia."
Dalam sebuah Hadits disebutkan:

"Barangsiapa mencintai sesuatu, dia akan menjadi tawanannya."

'Ali juga berkata:
"Aku adalah tawanan orang yang pernah mengajariku satu huruf. Jika menghendaki, ia bisa menjualku; dan ia juga bisa memerdekakanku."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA MACAM SIKAP TERHADAP DUNIA

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Yahya bin Mu'adz berkata:

  1. "Barangsiapa dapat melepaskan dunia seluruhnya, maka ia telah mengambil akhirat seluruhnya.
  2. Barangsiapa mengambil dunia seluruhnya, berarti ia telah melepaskan akhirat seluruhnya.
  3. Mencintai akhirat menjadi sebab melepaskan dunia; tidak menyukai dunia menjadi sebab mencintai akhirat."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA JALAN MENCAPAI KEZUHUDAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Ibrahim bin Adham pernah ditanya tentang apa yang bisa menyebabkan dirinya mencapai tingkat zuhud, lalu ia menjawab ada tiga hal, yaitu:
  1. "Kulihat kuburan adalah alam yang begitu mengerikan, sedang aku tidak punya teman yang dapat menghilangkan rasa takutku.
  2. Kulihat perjalananku sangat jauh, sedang aku tidak punya bekal yang dapat mengantarkanku ke tujuan.
  3. Kulihat Tuhan Yang Mahaperkasa sebagai hakim, sedang aku tidak punya alasan untuk membela diriku di hadapan-Nya."
Ibrahin bin Adham adalah seorang yang dulunya pernah menjadi penguasa di negerinya, lalu meninggalkan kekuasaannya demi mencari kebahagiaan akhirat. Di Makkah dan di tempat lainnya ia tekun beribadah dan bertobat kepada Allah.

Dalam Ar-Risalah Al-Qusyairiyyah disebutkan bahwa nama lengkap Ibrahim bin Adham adalah Abu Ishaq Ibrahim bin Mansyur, putra seorang raja dari negeri Balkhan.

Pada suatu hari ia berburu ke hutan. Di sana ia mengejar seekor musang atau kelinci yang menjadi buruannya. Saat mengejar buruannya tersebut tiba-tiba ia mendengar suara tanpa rupa mengatakan: "Hai Ibrahim, apakah engkau diciptakan untuk berburu? Apakah engkau diperintahkan untuk berburu?"

Tidak lama kemudian suara tanpa rupa itu berseru kembali saat ia telah bertengger di atas pelana kudanya: "Demi Allah, bukan untuk ini engkau diciptakan dan bukan untuk melakukan ini engkau diperintahkan."

Setelah itu ia turun dari kudanya. Tanpa disengaja ia bertemu dengan seorang penggembala ternak milik ayahnya. Ia menukar kuda tunggangannya berikut semua perbekalannya dengan baju penggembala itu. Selanjutnya, ia masuk ke daerah pedalaman dan terus berjalan kaki hingga sampai ke Makkah.

Di Makkah Ibrahim bin Adham menuntut ilmu dari Sufyan Ats-Tsaury dan Fudhail bin 'Iyadh. Dari Makkah ia melanjutkan perjalanannya ke Syria. Ia makan dan minum dari hasil keringatnya sendiri, seperti menerima upah dari mengetam, menerima upah dari memelihara kebun milik orang lain, dan pekerjaan lainnya. Ia meninggal di Syria.

 

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA HAL YANG TIDAK BOLEH DIRINDUKAN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Sufyan Ats-Tsaury pernah ditanya tentang hal yang dapat membuat diri seseorang merasa rindu kepada Allah, maka ia menjawab:

  • "Jangan kamu rindukan setiap orang yang berwajah cerah menyenangkan.
  • Jangan kamu rindukan suara yang merdu.
  • Dan Jangan kamu rindukan mendengar ungkapan yang fasih.

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA PENGERTIAN ZUHUD

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Ibnu 'Abbas berkata: "Zuhud (az-zuhdu) terdiri dari tiga huruf, yaitu: zaa', haa', dan daal.

  1. Zaa' maksudnya zaadun li ma'aad (bekal untuk kembali ke akhirat, yakni taqwa);
  2. Haa' maksudnya hudan lid diin (petunjuk untuk mengikuti Islam); dan
  3. Daal maksudnya dawaam 'alath thoo'ah (terus-menerus dalam melakukan ketaatan)."

KITAB NASHAIHUL IBAAD (BAB TIGA HAL....TIGA PENGERTIAN ZUHUD YANG LAIN

Karya Muhammad Nawawi bin 'Umar Al-Jawi  (IMAM NAWAWI NUSANTARA)

Dalam kesempatan lain Ibnu 'Abbas mengatakan: "Zuhud (az-zuhdu) terdiri dari tiga huruf, yaitu: zaa', haa', dan daal.

  1. Zaa' maksudnya tarkuz ziinah (meninggalkan kemegahan dan kemewahan);
  2. haa' maksudnya tarkul hawaa (meninggalkan kesenangan hawa nafsu); dan
  3. daal maksudnya tarkud dun-yaa (menjauhi keduniawian)."