Catatan Popular

Jumaat, 24 Februari 2017

SEBATANG POHON, GUNUNG DAN SEEKOR UNTA

Pada suatu hari Uqa'il bin Abi Thalib pergi bersama-sama dengan Nabi Muhammad SAW. Pada waktu itu Uqa'il melihat tiga peristiwa ajaib yang menjadikan hatinya menjadi bertambah kuat dalam berpegang teguh di dalam Islam.

Peristiwa pertama adalah, ketika Rasulullah SAW ingin melaksanakan hajat yaitu membuang air besar, sedangkan di hadapannya terdapat beberapa batang pohon saja.

Maka Baginda SAW berkata kepada Uqa'il, "Hai Uqa'il teruslah engkau berjalan sampai ke pohon itu, dan katakan kepadanya (kepada pohon), bahwa sesungguhnya Rasulullah berkata : `Agar kamu semua (pohon-pohon) datang kepadanya untuk menjadi aling-aling atau penutup baginya (Rasulullah), karena sesungguhnya Rasulullah akan mengambil air wudhu dan buang air besar`".

Uqa'il pun keluar dan pergi mendapatkan pohon-pohon itu. Tetapi, sebelum dia menyelesaikan tugasnya. Ternyata pohon-pohon itu sudah tumbang dari akarnya serta sudah mengelilingi di sekitar Rasulullah SAW sampai Rasulullah SAW selesai dari hajatnya. Maka Uqa'il kembali ke tempat pohon-pohon itu.

Peristiwa kedua adalah, ketika Uqa'il merasakan haus yang sangat dan tidak menemukan air sama sekali walaupun dia sudah mencari air kesana kemari.

Kemudian, Rasulullah SAW berkata kepada Uqa'il bin Abi Thalib, "Hai Uqa'il, dakilah gunung itu, dan sampaikanlah salamku kepadanya serta katakan, `Jika padamu ada air, berilah aku minum !`".

Uqa'il lalu pergi mendaki gunung itu dan berkata kepadanya sebagaimana yang telah diperintahkan oleh Rasulullah tadi. Tetapi, sebelum ia selesai berkata, gunung itu berkata dengan fasihnya, "Katakanlah kepada Rasulullah, bahwa aku sejak Allah SWT menurunkan ayat yang berbunyi : `Hai orang-orang yang beriman, jagalah dirimu beserta keluargamu dari (siksa) api neraka yang umpannya dari manusia dan batu`. "Aku menangis dari sebab takut kalau aku menjadi batu itu maka tidak ada lagi air padaku."

Peristiwa ketiga ialah, ketika Uqa'il sedang berjalan dengan Nabi, tiba-tiba ada seekor unta yang meloncat dan lari ke hadapan Rasulullah SAW.

Unta itu lalu berkata, "Ya Rasulullah, aku minta perlindungan darimu."

Ketika Unta itu belum selesai mengadukan halnya kepada Rasulullah, tiba-tiba datanglah dari belakang seorang Arab Badui dengan membawa pedang terhunus. Melihat orang Arab Badui itu, Nabi Muhammad SAW berkata, "Hendak apakah kamu terhadap unta itu ?"

Orang Arab Badui itu menjawab, "Wahai Rasulullah, aku telah membelinya dengan harta yang mahal, tetapi dia tidak mau taat dan tidak mau jinak, maka akan kupotong saja dan akan kumanfaatkan dagingnya (kuberikan kepada orang-orang yang memerlukan)."

Rasulullah SAW bertanya kepada unta tersebut, "Mengapa engkau menderhakai dia ?".

Jawab unta itu, "Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak menderhakainya dari satu pekerjaan pun, akan tetapi aku menderhakainya dari sebab perbuatannya yang buruk. Kerana kabilah yang dia termasuk di dalam golongannya, tidur meninggalkan solat Isya'. Kalau sekiranya dia mau berjanji kepada engkau akan mengerjakan dan tidak meninggalkan solat Isya' itu, maka aku berjanji tidak akan menderhakainya lagi. Sebab aku takut kalau Allah menurunkan siksa-Nya kepada mereka, sedang aku berada di antara mereka."

Akhirnya Nabi Muhammad SAW mengambil perjanjian orang Arab kampung itu, bahwa dia tidak akan meninggalkan solat Isya'. Kemudian, Nabi Muhammad SAW menyerahkan unta itu kepadanya. Dan dia pun kembali kepada keluarganya dengan membawa unta tersebut dan sebuah janji yang harus dia laksanakan.


Sungguh betapa hanya sebatang pohon, sebuah gunung, dan seekor unta, begitu taatnya mereka dengan perintah Allah dan RasulNya dan juga mengkhawatirkan keadaannya terhadap dirinya kelak di Akhirat. Lalu bagaimanakah dengan kita, sebagai Khalifah di muka bumi dan menyandang gelar sebagai makhluk yang paling sempurna yang pernah diciptakan oleh Sang Maha Pencipta ?? Hendaknya kita memikirkannya masak-masak.

SYAITAN TAKUT DENGAN SELIPAR IMAM AHMAD IBN HANBAL

Suatu kisah menarik yang berlaku kepada Imam Ahmad bin Hanbal,pada zaman Imam Ahmad bin Hanbal adalah zaman Iraq diperintah oleh seorang Amirul Mukminin dari Khilafah Abbasiyyah, Almutawakkil Ala Allah Jaa'far bin Mu'tasim.

khalifah yang menggantikan saudaranya Al Mu'tasim yang wafat pada tahun 323 H. Khalifah al Mutawakkil mempunyai seorang jariah yang beliau sayangi. Ditaqdirkan suatu hari, jariah itu telah dirasuk jin. Telah bermacam ikhtiyar beliau usahakan namun masih gagal. Akhirnya, beliau telah dinasihatkan untuk meminta ubat dengan Imam Ahmad.

Khalifah al Mutawakkil telah menghantar wakil untuk bertemu dengan imam Ahmad. Cubaan pertama telah gagal kerana Imam Ahmad enggan untuk pergi ke Istana. Beliau berhujah jika pihak istana mahukan khidmat beliau, seharusnya pihak istana datang kerumah beliau. Percubaan kedua yang hadir bersama surat rasmi juga tidak diendahkan oleh Imam Ahmad. Khalifah al Mutawakkil menghantar utusan ketiga dan mengarahkan utusan itu tidak pulang kecuali dengan hasil.

Atas permintaan itu, Imam Ahmad mengambil seliparnya dan diberikan kepada utusan itu. Beliau menyuruh utusan itu memberikan seliparnya kepada Khalifah al Mutawakkil. Kemudian khalifah al Mutawakkil perlulah mengangkat selipar itu lebih tinggi dari kepalanya dan berkata "..... hei syaitan dan jin yang berada didalam tubuh budak ini, keluarlah engkau dari tubuh ini, jika tidak akan aku pukul engkau dengan selipar Ahmad bin Hanbal...". Segeralah pulang utusan dengan membawa selipar Imam Ahmad.

Terdesak dengan keadaan jariah nya itu, Khalifah al Mutawakkil pun mengikuti segala pesan Imam Ahmad bin Hanbal. Diangkatnya selipar itu melepasi kepalanya dan berkata "..... hei syaitan dan jin yang berada didalam tubuh budak ini, keluarlah engkau dari tubuh ini, jika tidak akan aku pukul engkau dengan selipar Ahmad bin Hanbal...".

Seusai disebut kalimah itu, terbit dari belakang jariah itu beberapa lembaga hitam dan lari dengan segera. Sebelum pergi jin itu berkata, " .... wahai khalifah, nasibku baik kerna engkau menyuruh aku keluar dari tubuh nya sahaja, jika engkau menyuruh aku keluar dari Iraq, tidak akan kusentuh bumi Baghdad ini..."


Kisah Imam Ahmad dihalau keluar dari masjid hanya kerana doa si pembakar roti

Imam ibnul Jawzi (rahimahullah) menulis buku berkenaan Imam Ahmad (rahimahullah) dan kisah yang membuatkan imam Ahmad menangis sewaktu dia bermusafir dikala menuntut ilmu.

Imam Ahmad adalah  manusia paling terkenal di zamannya sebagai imam muktabar dan imam mujtahid(yang melakukan ijtihad)

Imam az-zahabi meriwayatkan bahawa dia mendapat solat jenazah yang paling terbesar sekali di zaman kehidupannya, selepas beliau meninggal dunia, seramai 1.3 juta orang yang menyembahyangkan jenazah beliau.

Subhanallah!!!,anda boleh bayangkan,betapa terkenalnya dan disanjunginya imam ahmad dizamannya sebagai pemuka imam dizamannya,penghulu imam
ahli sunnah wal-jamaah di zamannya.Dia(imam Ahmad) terpaksa menutup wajahnya ketika berhijrah dan bermusafir untuk mencari ilmu supaya orang-orang 
awam tidak mengenalinya, yang dialah Imam Mujtahid "Imam Ahmad bin Hanbal" kerana begitu terkenalnya dia di zaman kehidupannya.

Suatu hari, dia bermusafir ke Syam dan kerana sudah terlampau letih dan lewat malam,beliau berhenti di sebuah Masjid untuk bermalam di sana. Akan tetapi,pengawal masjid di sana menghalau beliau (imam-Ahmad),dan,


imam Ahmad berkata: "saya tiada tempat untuk pergi kemana-mana".
Namun,pengawal tersebut tetap menghalau Imam Ahmad tanpa mempedulikan nasibnya yang tiada tempat untuk berteduh selain di Masjid(rumah Allah S.W.T).

Walaupun dia sebagai pemuka imam di zamannya,tunggak utama Mazhab Hambali mampu untuk mengucapkan "Saya adalah Imam Ahmad yang terkenal",namun, beliau tidak mengambil kesempatan diatas keperibadian diri beliau sebagai tunggak utama Mazhab hambali,dan Imam Mujtahid di zaman beliau.

Dan Selepas itu, Imam Ahmad mengambil barang-barangnya dan pergi ke tangga di luar masjid untuk bermalam disana,selepas dihalau keluar dari dalam masjid,Kemudian, pengawal tersebut keluar dan cuba menghalaunya sekali lagi dari tangga tersebut.

Imam Ahmad terkelu lidah dan tidak tahu untuk membuat apa-apa lagi melainkan hanya bertawakkal kepada Allah s.w.t di atas nasibnya sebagai musafir untuk menuntut dan memuliakan ilmu Allah S.W.T

Kemudian pengawal tersebut berkeras untuk menghalaunya,Lantas,mengambil barang-barang imam Ahmad dan membuangnya dan mencampakkannya ke-luar masjid dan Imam Ahmad diheret kakinya keluar hingga ke tengah jalan dan ditinggalkan beliau bersendirian di tengah jalan.

Kemudian Imam Ahmad redha dengan nasib dan ketentuan Allah S.W.T terhadapnya,
dan kemudian dengan takdir Allah S.W.T seorang tukang pembakar roti yang mempunyai kedai roti ternampak imam Ahmad di tengah jalan tersebut dan mengajak sang imam untuk tinggal bersamanya.

dan pembuat roti itu berkata : Saya akan membakar roti pada malam in   dan kamu bolehlah tidur di sini.


Imam Ahmad hanya berdiam diri tanpa berkata apa-apa dan hanya memerhatikan pembakar roti tersebut....

Disaat dia membakar roti,secara tiba-tiba si pembakar roti melafadzkan zikir:

SubhanAllah, Alhamdulillah, La ilaha il Allah, Allahu Akbar …
SubhanAllah, Alhamdulillah, La ilaha il Allah, Allahu Akbar …
SubhanAllah, Alhamdulillah, La ilaha il Allah, Allahu Akbar …

Sepanjang malam,sambil membakar roti,dia memecahkan keheningan malam dengan bertasbih dan berzikir kepada Allah Azza wa jalla...

Imam Ahmad sangat terkejut melihat amalan si pembuat roti tersebut kerana,manusia kebiasaannya mudah penat dan bosan berzikir,namun dia (si pembuat roti tersebut) beristiqamah berzikir di tempat kerjanya sambil membakar roti.

Kemudian Imam Ahmad bertanya :Sudah berapa lama kamu melakukan                     zikir tersebut???

Si pembuat roti menjawab   :Sepanjang hidup saya.


Imam Ahmad lantas bertanya  :Apakah yang kamu dapat daripada zikir harian yang kamu lakukan secara berterusan ini??? (walaupun beliau tahu akan fadhilat berzikir kerana beliau seorang Muhaddis)


Si pembuat roti menjawab   : Saya tak pernah berdoa' sekalipun melainkan Allah        Azza wa-jalla menjawab seruan doa' saya dan dia mencelah  menjawab sekali lagi dan saya tidak pernah berdoa kepada   Allah melainkan hanya satu permintaan....

Imam Ahmad bertanya   :  Apakah ia??

Si pembuat roti menjawab   : Untuk berpeluang berjumpa dengan Imam Ahmad bin Hanbal

Imam Ahmad berkata  : Lantas,Imam Ahmad terus menangis dan berkata.                          

Subhanallah!!!!!!!Sekarang, dan disinilah, Allah telah membawa kamu Ahmad, (Ahmad),  hanya  kerana menjawab  seruan doa'mu untuk  berjumpa denganku, imam Ahmad.  Kalaulah bukan kerana doa' mu, nescaya aku  akan dapat tidur dengan Aman di masjid tadi....

KISAH KARAMAH IMAM HANBALI

Ahmad bin Hanbal yang diberikan gelaran 'Imam Hanbali' adalah salah seorang daripada empat Imam Besar mazhab ilmu fiqh dalam sejarah islam. Beliau juga seorang yang alim dan tegas dan menghafal banyak hadis, selain al-Quran. Beliau juga sanga banyak beribadat kepada Allah SWT dan sentiasa takut kepadaNya.


Oleh itu, wajarlah beliau sangat dikasihi Allah dan kerana itu banyak karamah yang diberikan kepadanya sehingga beliau sangat dihormati dan disegani oleh orang ramai.

Imam Tabrani meriwayatkan bahawa ada seorang ibu lumpuh 

seluruh anggotanya selama 20 tahun, tetapi dengan karamah Imam Hanbal penyakitnya itu disembuhkan oleh Allah SWT.


Pada suatu hari, ibu menyuruh anak lelaki pergi menemui Imam Hanbal. Anaknya yang taat itu pergi ke rumah Imam Hanbal dan mengetuk pintu rumahnya beberapa kali tetapi ketukannya tidak berjawab. Si anak berazam tidak akan pulang sehingga dia dapat menyampaikan permintaan ibunya kepada Imam Hanbal.

Akhirnya dia mendengar suara jawapan dari dalam :"Siapakah di luar?"

Si budak lelaki tadi menjawab :"Ibuku adalah seorang yang lumpuh seluruh anggota tubuhnya, dia menyuruh saya ke mari supaya tuan mendokannya.

Imam Hanbal menjawab: "Kami lebih perlu didoakan"

Mendengar jawapan itu, si anak pergi untuk menyampaikan kepada ibunya tentang apa yang telah diberitahu oleh Imam Hanbali kepada ibunya. Tetapi sampai sahaja di rumah dia terkejut melihat ibunya telah berjalan.

Beberapa orang murid Imam Hanbali meriwayatkan bahawa pada suatu hari seorang lelaki datang ke majlis ilmu Imam Hanbali dan bertanya kepada hadirin.

Orang itu bertanya :"Siapakah di antara kamu Imam Ahmad bin Hanbal?"

Imam Hanbali:"Sayalah Ahmad bin Hanbali. Apakah yang kamu perlukan dari aku."

Orang itu menjawab:"Saya datang dari tempat yang jauh, saya telah melalui daratan dan lautan semata-mata untuk menyampaikan salam seorang lelaki kepada saya.

"Tahukah kamu Ahmad bin Hanbal?"

Saya menjawab:"Tidak"

Orang itu berkata berkata lagi:"Kalau begitu kamu pergilah ke Baghdad , jika kamu berjumpa dengannya katakan "Khidir kirim salam kepadamu. Dan Zat yang memiliki Arasy redha padamu dan para Malaikat pun senang dengan kesabaranmu kepada Allah SWT.

Ibnu Abi Ward pula berkata:"Aku pernah bermimpi menemui Rasullulah saw aku bertanya kepadaya:"Bagaimana keadaan Ahmad bin Hanbal?" Rasullulah saw menjawab:"Nanti Musa as akan memberitahu padamu tentang Ahmad bin Hanbal."
Waktu aku berjumpa dengan Nabi Musa as aku bertanya:"Hai Nabi Allah, bagaimana keadaan Ahmad bin Hanbal.

Nabi Musa as menjawab:"Dia telah diuji baik dalam keadaan senang atau susah dia tetap bersabar dan sentiasa bersama-sama orang yang sabar.

Kisah Imam Ahmad bin Hambal Menghalau Jin.

Sebahagian jin yang derhaka memang suka menganggu dan menganiaya manusia dengan pelbagai cara. Salah satu cara jin mempermainkan manusia ialah dengan masuk dan menjelma ke dalam tubuh manusia.

Manusia yang dimasuki jin disebut kesurupan (kerasukkan) dan tidak sedarkan diri, maka semua gerakan dan percakapannya adalah cakap jin. Walau bagaimanapun jin takut dan tunduk kepada orang solih yang taat kepada Allah. Pernah terjadi dizaman khalifah al-Mutawakkil, seorang sahaya perempuan telah dirasuk oleh jin. Dia bercakap dan bertindak sesuai dengan kehendak jin.

Beberapa orang telah cuba menghalau jin tersebut tetapi tidak berhasil. Khalifah teringat kepada Imam Ahmad Ibnu Hambal seorang yang terkenal alim dan taat kepada Allah swt. Maka khalifah pun mengutus salah seorang teman Imam Ahmad bertemu beliau. Apabila utusan itu sampai, Imam Ahmad sedang duduk dalam masjid. "Aku diutus khalifah untuk bertemu tuan" katanya kepada Imam Ahmad. Kemudian dia berkata lagi "Dirumah Amirul Mukminin ada seorang sahaya perempuan dirasuk jin. Khalifah meminta tuan agar berdoa kepada Allah swt supaya sahaya itu sembuh".

Imam Ahmad tidak banyak bercakap apa-apa tentang aduan utusan itu. Beliau terus mengambil sepasang terompah kayu dan diberikan kepada utusan khalifah. Beliau menyuruh agar utusan itu duduk disisi kepala sahaya yang dirasuk itu dengan memegang terompah kayu itu dan memberikan kata dua kepada jin agar keluar, kalau tidak akan dipukul 7 kali. Utusan khalifah terus balik dan melaksanakan apa yang diarah oleh Imam Ahmad. Dia menghampiri sahaya dan duduk disisi kepalanya sambil berkata "Pilih mana satu yang engkau lebih suka. Kau keluar dari wanita ini atau aku pukul kepala engkau sebanyak 7 kali dengan terompah kayu ini". Mendengar ancaman itu, jin berkata melalui lidah perempuan yang diganggunya "Kami mendengar dan taat kepada Imam Ahmad.

Sekiranya beliau menyuruh aku keluar dari negeri Iraq ini, tentu aku akan keluar, kerana Imam Ahmad seorang yang taat kepada perintah Allah." Kemudian jin itu berkata lagi "Siapa sahaja yang taat kepada Allah, tentu dia ditaati oleh segala sesuatu". Sejurus kemudian jin itu pun keluar dan perempuan yang diganggunya pun sedar dan pulih seperti biasa. Setelah beberapa masa berlalu, Imam Ahmad bin Hambal wafat. Tiba-tiba jin derhaka itu datang lagi ditubuh wanita yang diganggunya dahulu. Maka jadilah wanita itu dirasuk buat kali kedua. Oleh kerana Imam Ahmad sudah tiada lagi, maka khalifah memanggil salah seorang teman Imam Ahmad untuk menyembuhkan sahayanya.

Teman Imam Ahmad itu pun berbuat sebagaimana Imam Ahmad dahulu iaitu memegang terompah kayu, duduk disisi kepala wanita yang dirasuk itu dengan berkata kepada jin "Sila engkau keluar. Sekiranya tidak, akan aku pukul kepala kau dengan terompah kayu ini sebanyak 7 kali". Rupanya kali ini jin tahu bahwa yang menyuruhnya keluar bukan Imam Ahmad tetapi hanyalah seorang temannya yang tidak setaat Imam Ahmad. Maka ia pun tidak mengambil perhatian langsung kepadanya. Bahkan jin itu berkata "Aku tidak akan taat kepadamu dan tidak akan keluar dari sini. Adapun Imam Ahmad Ibnu Hambal dahulu adalah seorang yang taat kepada Allah swt dan aku diperintahkan agar taat kepadanya".


KISAH IMAM SYAFIE BERTAMU DI RUMAH IMAM AHMAD BIN HANBAL

Pada suatu hari Imam Syafie rah datang menziarahi Imam Ahmad bin Hambal. Apabila selesai makan malam bersama, Imam Syafie masuk ke bilik tidur yang telah disediakan untuknya dan segera berbaring sehingga terbit fajar. 

Anak perempuan Imam Ahmad yang sentiasa memerhatikan Imam Syafie sejak dari awal lagi bertanya kepada ayahnya dengan nada menegur, “Ayah selalu memuji dan mengatakan Imam Syafie itu seorang ulama yang sangat alim.

Sebaliknya apa yang saya perhatikan banyak perkara tidak mengambarkan ianya seorang yang benar-benar alim. Imam Ahmad amat terkejut mendengar perkataan anak permpuannya, lalu ianya bertanya, “Ia seorang alim wahai anakku, mengapa kamu berkata demikian?” Anak perempuannya menjawab,” Aku perhatikan ada tiga perkara menyebabkan kekurangannya, wahai ayah.

Pertama, pada waktu dihidangkan makanan, ia memakannya dengan lahap sekali. Kedua, sejak masuk ke bilik tidurnya, ia tidak Solat Malam sebaliknya hanya keluar setelah masuk waktu Suboh. Ketiga, Ia Solat Suboh tanpa berwudhuk.” Imam Ahmad bin Hambal memikirkan semua perkataan anaknya itu dan akhirnya supaya jelas persoalan anaknya itu, ianya menyampaikan semua alasan anak perempuannya itu kepada Imam Syafie. Bila mendengar semua itu, Imam Syafie tersenyum lalu ia berkata, “ Wahai Ahmad! sebabnya aku makan dengan lahap dan banyaknya di rumah kamu kerana aku tahu bahawa makanan di rumah kamu jelas halal dan baik. Aku tidak ragu dengan makanan itu sedikit pun, atas sebab itulah aku makan dengan lahap. Lagi pun aku amat memahami bahawa engkau seorang yang sangat pemurah. Makanan orang yang pemurah itu ubat dan makanan orang yang kedekut itu penyakit.

Aku makan semalan bukan kerana untuk kenyang tetapi semata-mata untuk berubat dengan makananmu itu.” Perkara kedua yang menyebabkan aku tidak solat malam kerana ketika aku meletakkan kepalaku di atas bantal untuk tidur, tiba-tiba seolah-olah aku melihat di hadapanku Kitabullah dan sunnah Rasulnya saw dan dengan izin Allah malam itu, aku dapat menyusun 72 masaalah feqah Islam sehingga aku tidak sempat Solat Malam. Perkara keempat yang menyebabkan aku tidak berwudhuk ketika Solat Suboh kerana aku Walahhi ! . . . . pada malam itu aku tidak dapat tidur sekelip pun, sehingga aku Solat Suboh dengan wudhuk Solat Insya’.” Targhib : 

Sebenarnya sebarang persoalan yang dilakukan oleh ulama tersimpul berbagai hikmah yang tidak boleh dilihat sebagai keburukan. Malah ulama tidak boleh kita mengupat serta kata sesetengah ulama “Daging ulama adalah beracun”. Jika sesiapa mengupat mereka memakan daging ulama yang beracun yang pasti akan memudaratkannya. Ada mereka-mereka yang ke Nizamuddin melihat ulama-ulama (elders) di sana dengan pandangan keburukan.

Namun begitu akhirnya jelas kepada mereka kesilapan sangkaan mereka. Sekitar tahun 80an ramai saudara-saudara dari Negara Arab yang berkunjung ke Nizamuddin, India untuk melihat dengan lebih dekat ulama-ulama Jemaah Tabligh di sana. Ada salah seorang ahli jemaah dari Saudi bila sampai di Markaz Masjid Banglowali, Nizamuddin lansung merasa jijik dan hina apa lagi bila terdapat orang-orang miskin meminta sedekah di hadapan masjid. Kehinaan itu bertambah lagi bila melihat Amir Jemaah Tabligh yang ketiga Maulana I’namul Hassan dan beberapa lagi ulama memakan Sireh. 

Bila melihat semua ini, ia mencemoh dengan nada hina dengan mengatakan, “Adakah memakan sireh itu sebahagian dari Sunnah Nabi saw ?” dengan nada ketawa tak kala sampai ke bilek “foreigner”. Kebiasaan saudara Arab dari Saudi sesetengahnya berfahaman Salafi. Namun pada malam tersebut beliau bermimpi Nabi saw menyediakan balutan sireh dan diserahkan balutan sireh berkenaan kepada Maulana I’namul Hassan.

Selepas dari itu ianya menyesal dan bertaubat dari sangkaan buruknya itu. Selepas dri itu ada sesetengah orang Arab yang memakan sireh. Penulis sendiri pernah bersama dengan Amir Negara Yamen yang mana penulis mendapati beliau memakan sireh seperti orang India. Ketawa sakan penulis melihatnya. Pernah juga berlaku perkara yang serupa kepada jemaah dari salah satu Negara Arab. Kerana kebiasaan saudara Arab kita khuruj di Pakistan serta kehebatan di dalam berdakwah. 

Malah banyak negara telah mereka kunjungi , namun tak kala sampai di Masjdi Banglowali, Nizamuddin (Ini adalah kerana sebahagian Negara Arab sukar untuk memasuki India kerana dikaitkan dengan Taliban) bila mendengar bayan ( Kuliah/ceramah) dari Maulana Umar Palampuri yang sememangnya cukup hibat dan memukaukan ramai saudara Arab.

Sebahagianya mencemoh dengan mengatakan, “ cakap je hebat tapi hanya memerap kat masjid sahaja. Kalau hebat mengapa tidak khuruj ke seluroh dunia.” Namun sebelum habis bayan jawapan itu telah terjawab di dalam bayan yang sama. Kata Maulana sambil menangis tersedu-sedu ,” Saya sangat-sangat ingin khuruj ke seluroh dunia untuk menjalankan kerja yang mulia ini, namun apakan daya Hadratji (Amir Maulana ‘Inamul Hassan) telah memutuskan saya di sini.” 

Ahkirnya baharulah sudara Arab kita menyesal dan memahami isi kedudukan sebenarnya. Ini adalah demi kerana kepentingan usaha dan menafaat kepada semua maka Maulana Umar diputuskan menjadi “Muqimin Nizamuddin”.



 

Secebis Kisah Kebijaksanaan Imam Ahmad Bin Hanbal

Wathiq) bila hendak membunuh seseorang, ia mengajak kami menyaksikannya. Suatu saat dihadapkan kepadanya seorang lelaki tua yang disemir rambutnya dalam keadaan terikat”. (Orang tua ini adalah Abu Abdillah Ahmad bin Hambal Rahimahullah).

Ayahku itu berkata: “Izinkan Abu Abdillah (Ibnu Abi Duad, kuniyahnya sama dengan Imam Ahmad) beserta para sahabatnya untuk masuk”. Yang dimaksudkan adalah Ibnu Abi Duad. Perawi berkata: “Maka masuklah orang tua itu (Imam Ahmad)”. Orang itu berucap: “Assalamu’alaika Yaa Amiral Mukminin”. (semoga keselamatan atas dirimu). Beliau (Al Watsiq) menjawab: “Laa Sallamallahu ‘Alaika.” (semoga Allah tidak memberikan keselamatan atas kamu). Lelaki itu membalas: “Sungguh hina cara kamu memberikan salam. Padahal Allah Ta’ala berfirman (yang beerti):

“Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa).” (An Nisaa’ : 86)

Ayahku pun membalas salamnya: “Waalaikasalam!” balasnya, kemudian berkata kepada Ibnu Abi Duad: “Tanyalah kepadanya!”

Syaikh itu berkata: “Wahai Amirul Mukminin, saya dalam keadaan terikat seperti ini, saya mengerjakan solat dalam  penjara dengan bertayamum, saya tidak diberi air. Lepaskanlah dahulu ikatan saya ini dan berilah saya air agar saya dapat bersuci dan mengerjakan solat setelah itu tanyalah apa yang ingin ditanyakan padaku.”

Lalu ayahku memerintahkan para pengawal agar melepas ikatannya dan memberinya air. Imam Ahmad berwudhu lalu mengerjakan solat. Kemudian ayahku berkata kepada Ibnu Abi Duad: “Tanyalah kepadanya!”

Ibnu Abi Duad berkata: “ Lelaki itu (Imam Ahmad) pandai berkata-kata.”

Maka ayahku berkata: “Ajaklah ia bicara.”

Ibnu Abi Duad bertanya: “ Apakah pendapatmu mengenai Al Qur’an?”

Lelaki tua itu menjawab: “Dia tidak bersikap adil terhadapku. Aku yang seharusnya bertanya.”

Ayahku (Al Wathiq) berkata: “Tanyalah kepada Ibnu Abi Duad.”

Lelaki itu bertanya: “Apakah pendapatmu mengenai Al Qur’an?”

Ibnu Abi Duad menjawab: “Al Qur’an itu makhluk (bukan kalam Illahi)!”

Syaikh (lelaki tua) itu bertanya lagi: “Apakah ucapan itu adalah sesuatu yang sudah diketahui oleh Rasulullah Shalallahu Alaihi wasallam, Abu Bakar, Umar dan Al Khulafa’ Ar Rasyidun yang lain atau belum?”

Ibnu Abi Duad menjawab: ”Belum.”

Lelaki itu berkata: “Maha Suci Allah, sesuatu (masalah agama) yang tidak diketahui Nabi, namun kamu mengetahuinya?!”

Ibnu Abi Duad menjadi malu. Lalu ia berkata: “Beri aku kesempatan lagi!”

Lelaki tua itu berkata lagi: “Pertanyaannya tetap sama.”

Ibnu Abi Duad menjawab: “Ya, mereka telah mengetahuinya.”

Lelaki tua itu bertanya lagi: “Mereka mengetahuinya, namun tidak mendakwahkannya kepada manusia?”

Ibnu Abi Duad menjawab: “Benar”.

Lelaki tua itu bertanya lagi: “Apakah yang cukup bagi mereka lakukan tidak cukup bagimu?”

Syaikh itu berkata lagi : “Suatu perkara yang tidak didakwahkan oleh Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam ,tidak pula Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali radhiallahu anhum, lalu kamu mendakwahkannya kepada umat manusia??  Tidak boleh tidak kamu harus berkata: ”Mereka (Para shahabat) mengetahuinya atau mereka tidak mengetahuinya”. Jika kamu katakan : ”Mereka mengetahuinya! Namun mereka tidak menyuarakannya, maka cukuplah bagi kita semua apa yang telah cukup bagi mereka, iaitu tidak menyuarakannya!!  Jika kamu katakan: ”Mereka tidak mengetahuinya! Tetapi sayalah yang mengetahuinya! Maka sungguh celaka kamu ini!! Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam dan para khulafa-ur Rasyidin radhiallahu anhum tidak mengetahuinya sementara kamu dan sahabat-sahabat kamu mengetahuinya!!”

Al Muhtadi berkata: ”Aku lihat ayahku langsung berdiri dan masuk ke dalam taman, ia tertawa sambil menutup wajahnya dengan bajunya dan berkata: ”Benar juga, tidak boleh tidak, kita harus mengatakan: ”Mereka mengetahuinya atau mereka tidak mengetahuinya”. Jika kita katakan: ”Mereka mengetahuinya! Namun mereka tidak menyuarakannya, maka cukuplah bagi kita semua apa yang telah cukup bagi mereka, iaitu tidak menyuarakannya! Jika kita katakan: “Mereka TIDAK mengetahuinya! Kamulah yang mengetahuinya, maka sungguh celaka kita ini!! Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam dan para Khulafa-ur Rasyidin radhiallahu anhum tidak mengetahuinya sementara kamu dan sahabat kamu mengetahuinya?!”

Kemudian ayahku berkata: ”Hai Ahmad!”

“Laabaika!“, Jawabnya. (Imam Ahmad bin Hambal)

“Bukan kamu yang saya maksudkan,tapi Ahmad bin Abi Duad!”, sahut ayahku.

Maka Ibnu Abi Duad pun segera mendatanginya, ayahku berkata: ”Berilah Syaikh ini nafkah dan keluarkanlah dari negeri kita!”

[Dalam riwayat as Siyaar: ”Beliau lalu menyuruh orang membuka ikatan lelaki tua itu dan memberikan kepadanya 400 dinar,lalu membenarkannya pulang. Semenjak itu Ibnu Abi Duad dipandang sebelah mata oleh Khalifah Al Watsiq, dan setelah itu ayahku tidak pernah menguji orang dengan keyakinan sesat tersebut.]

Dalam riwayat lain: Al Muhtadi berkata: saya pun bertaubat dari pegangan yang sesat tersebut dan saya kira semenjak saat itu ayah saya pun bertaubat darinya”


Kisah Imam Ahmad Ibnu Hanbal Dan Kelebihan Istighfar

Kisah Imam Ahmad Ibnu Hambal mengenai kelebihan istighfar.Pada suatu hari, Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah ingin menghabiskan malamnya di sebuah masjid, tetapi penjaga masjid tidak membenarkannya (mungkin kerana dia tidak mengenali Imam Ahmad bin Hambal). Puas Imam Ahmad bin Hambal memujuk penjaga masjid tersebut, namun tidak berhasil.

Sehingga akhirnya Imam Ahmad bin Hambal berkata: “Aku akan tidur di atas kakiku sendiri (yakni tidur berdiri).” Dan sememangnya Imam Ahmad bin Hambal tidur dalam keadaan tersebut.

Melihatkan keadaan itu, penjaga masjid tersebut tetap tidak berpuas hati, lalu dihalaunya Imam Ahmad bin Hanbal keluar dari masjid tersebut.

Kelihatan Imam Ahmad tenang dan tampak pada raut wajahnya ciri-ciri seorang insan yang mulia. Dalam situasi itu, seorang pembuat roti telah melihatnya. Lantas dia membawa Imam Ahmad keluar dari kawasan masjid itu dan menawarkan kepadanya tempat untuk bermalam.
Maka Imam Ahmad pun beredar bersama pembuat roti itu dan beliau telah dilayan dengan layanan yang baik. Kemudian si pembuat roti itu pun meninggalkan Imam berehat dan dia pergi menguli tepung. Imam Ahmad mendengar pembuat roti itu beristighfar tanpa henti sepanjang malam.

Ini membuatkanImam Ahmad berasa kagum terhadapnya. Apabila menjelang pagi, Imam Ahmad bertanya kepada pembuat roti itu tentang istighfarnya malam tadi: “Apakah kamu dapat hasil dari istighfarmu itu? Imam Ahmad sengaja bertanyakan soalan ini sedangkan beliau sudah mengetahui kelebihan dan faedah istighfar.

Pembuat roti menjawab: “Ya, demi Allah aku tidak berdoa dengan satu doa pun kecuali ia akan dikabulkan Allah. Cuma ada satu doa lagi yang masih belum diperkenankan.” Imam Ahmad bertanya: “Apakah doa itu?”


Pembuat roti pun berkata: “Aku sangat menginginkan bertemu dan melihat Imam Ahmad bin Hambal.” Lantas Imam Ahmad berkata: “Akulah Ahmad bin Hambal! Demi Allah,sesungguhnya aku telah dibawa oleh Allah kepadamu!”

KISAH IMAM AHMAD BIN HAMBAL DIPENJARA KERANA MEMPERTAHANKAN KEBENARAN

Imam Ahmad bin Muhammad bin Hanbal. Beliau adalah Imam yang keempat dari fuqahak Islam. Beliau memiliki sifat-sifat yang luhur dan tinggi. Ahmad bin Hanbal dilahirkan di Baghdad pada bulan Rabiul Awal tahun 164H. Beliau termasyhur dengan nama datuknya Hanbal, kerana datuknya lebih masyhur dari ayahnya.

Ibnu Hanbal hidup dalam keadaan miskin, kerana ayahnya hanya meninggalkan sebuah rumah kecil dan tanah yang sempit. Beliau terpaksa melakukan berbagai pekerjaan. Beliau pernah bekerja di tempat tukang jahit, mengambil upah menulis, menenun kain dan kadangkala mengambil upah mengangkat barang-barang orang. Beliau lebih mementingkan makanan yang halal lagi baik dan beliau tidak senang menerima hadiah-hadiah.

Ketika ia masih berumur 14 tahun, Ahmad bin Hanbal telah belajar mengarang dan menghafal Al-Quran. Beliau bekerja keras dalam menuntut ilmu pengetahuan. Sebagai seorang ulama yang sangat banyak ilmunya, Ibnu Hanbal pun seorang yang teguh imannya, berani berbuat di atas kebenaran. Dia tidak takut bahaya apa pun terhadap dirinya di dalam menegakkan kebenaran itu. Kerana Allah memang telah menentukan bahawa setiap orang yang beriman itu pasti akan diuji keimanannya. Termasuk juga para nabi dan rasul yang tidak pernah lepas dari berbagai ujian dan cubaan.

Ujian dan cubaan berupa fitnah, kemiskinan, seksaan dan lain-lainnya itu selalu akan mendampingi orang-orang yang beriman apalagi orang yang menegakkan kebenaran. Demikian juga halnya dengan Imam Hanbali, terlalu banyak bahaya yang dihadapinya dalam berjuang menegakkan kebenaran agama. Ujian itu datangnya bermacam-macam kadangkala dari musuh kita dan dapat juga timbul dari kawan-kawan yang merasa iri dengan kebolehan seseorang.

Imam Hanbali berada di zaman kekuasaan kaum Muktazilah yang berpendapat bahawa Quran itu adalah makhluk. Pendirian ini begitu kuatnya di kalangan pemerintah, sehingga barangsiapa yang bertentangan pendirian dengan pihak pemerintah tentu akan mendapat seksaan. Sebelum Al-Makmun ini, yakni di zaman sultan Harun Al-Rasyid, ada seorang ulama bernama Basyar Al-Marisy berpendapat bahawa Quran itu adalah makhluk. Baginda Harun Al-Rasyid tidak mahu menerima pendapat tersebut. Bahkan terhadap orang yang berpendapat demikian akan diberi hukuman. Kerana ancaman itu akhirnya Basyar melarikan diri dari Baghdad.

Sultan Harun Al-Rasyid pernah berkata: “Kalau umurku panjang dan masih dapat berjumpa dengan Basyar nescaya akan kubunuh dia dengan cara yang belum pernah aku lakukan terhadap yang lain?” Selama 20 tahun lamanya Syekh Basyar menyembunyikan diri dari kekuasaan Sultan.

Tetapi setelah Sultan Harun Al-Rasyid meninggal dunia, kemudian diganti dengan puteranya Al-Amin barulah Syekh Basyar keluar dari persembunyiannya. Kembali ia mengeluarkan pendapatnya itu, bahawa Quran itu adalah makhluk. Al-Amin juga sependirian dengan ayahnya tidak setuju dengan pendapat tersebut. Ia mengancam berat terhadap orang yang mengatakan Quran itu makhluk.

Kemudian kepala negara pindah lagi ke tangan saudara Al-Amin iaitu Al-Makmun. Di zaman pemerintahan Al-Makmun inilah pendapat tentang Quran itu makhluk mula diterima. Al-Makmun sendiri telah terpengaruh dan ikut berpendapat demikian. Pada suatu kali oleh Al-Makmun diadakan pertemuan para ulama besar, untuk membincangkan hal itu, tetapi para ulama tetap berpendapat bahawa Al-Quran itu adalah makhluk. Al-Makmun mengharapkan supaya pendapat itu diterima orang ramai.

Pada masa itu satu-satunya ulama yang keras berpendirian bahawa “Al-Quran itu bukan makhluk?” Hanyalah Imam Hanbali. Secara terus terang ia berkata di hadapan Sultan:“Bahawa Al-Quran bukanlah makhluk yang dijadikan Allah, tetapi ia adalah Kalamullah.”

Imam Hanbali satu-satunya ulama ketika itu yang berani membantah, sedangkan yang lainnya diam seribu bahasa. Kemudian ia ditangkap dan dihadapkan ke hadapan baginda. Ia dipanggil bersama tiga orang ulama yang lainnya, iaitu Imam Hassan bin Muhammad Sajah, Imam Muhammad bin Nuh dan Imam Ubaidah bin Umar. Kedua ulama di antara mereka sama menjawab dan membenarkan pendapat baginda sementara Imam Hanbali dan Imam Muhammad bin Nuh dengan tegas menjawab bahawa Quran itu bukanlah makhluk. Keduanya lalu dimasukkan ke dalam penjara. Setelah beberapa hari dalam penjara datang surat dari Tharsus yang meminta supaya keduanya dibawa ke sana dengan dirantai.

Kedua ulama tersebut betul-betul dirantai kedua kaki dan tangannya dan ditunjukkan di hadapan orang ramai. Kemudian dibawa ke Tharsus, sesampainya di sana keduanya dimasukkan ke dalam penjara. Kerajaan mempunyai seorang ulama besar bernama Ahmad bin Abi Daud, yang pandai berbicara namun lemah dalam pendirian.

Terhadap Imam Hanbali mereka minta supaya dihukum dengan hukuman yang seberat-beratnya. Baginda raja menerima usulan tersebut. Lalu Imam Hanbali dihadapkan depan raja dan ditanyakan tentang pendiriannya. Namun ia tetap menyampaikan pendiriannya bahawa Al-Quran itu ialah Kalamullah bukan makhluk. Dan ia menegaskan lagi bahawa ia tidak akan berubah dari pendiriannya itu.

Akhirnya terjadilah persidangan yang dipimpin oleh baginda sendiri. Kemudian baginda memanggil Imam Hanbali dan berkata: “Atas nama saya sebagai kerabat Nabi Muhammad SAW saya akan memukul engkau beberapa kali, sampai engkau membenarkan apa yang telah saya benarkan, atau mengatakan seperti yang saya kata?” Kerana Imam Hanbali masih tetap dengan pendiriannya, maka baginda memerintahkan kepada perajuritnya untuk memukul Imam Hanbali.

Ketika cambuk yang pertama singgah di punggung beliau, beliau mengucapkan “Bismillah.” Ketika cambuk yang kedua, beliau mengucapkan “La haula walaa quwwata illaa billah” (tiada daya dan kekuatan apa pun kecuali izin Allah). Ketika cambuk yang ketiga kalinya beliau mengucapkan “Al-Quran kalaamullahi ghairu makhluk” (Al-Quran adalah kalam Allah bukan makhluk). Dan ketika pada pukulan yang keempat, beliau membaca surah At-Taubah ayat 51.

“Katakanlah: Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang ditetapkan oleh Allah bagi kami.”
Sehingga seluruh badan beliau mengalir darah merah.
 Akhirnya beliau dimasukkan ke dalam penjara kembali. Pada suatu hari ketika Imam Hanbali dibawa ke Kota Anbar dengan tangan yang terbelenggu, seorang yang alim bernama Abu Ja’far Al-Anbari menghampiri beliau. Imam Hanbali bertanya kepadanya: “Hai Abu Ja’far apakah engkau susah melihat keadaanku?” “Tidak wahai Imam, engkau adalah pemuka umat, kerana umat manusia ada di belakangmu. Demi Allah, bila engkau mahu menjawab bahawa Quran itu makhluk, pastilah umat akan mengikutimu, dan bila engkau tidak mahu menjawab, maka umat juga tidak mahu menjawab seperti apa yang ingin engkau jawab. Bila engkau tidak mati dibunuh orang, pasti engkau juga akan mati dengan cara yang lain. Maka janganlah engkau mahu menuruti kehendak mereka.”

Mendengar kata-kata Ja’far itu beliau mencucurkan air mata dan berkata: “Masya-Allah!, Masya-Allah!, Masya-Allah!. Kemudian beliau pun dikunjungi oleh bekas penjahat bernama Abdul Haitsam Al-Ayyar dan berkata kepada beliau: “Wahai Imam, saya ini seorang pencuri yang didera dengan beribu-ribu cambukan, namun saya tidak mahu mengakui perbuatan saya, pada hal saya menyedari bahawa saya salah. Maka janganlah Imam gelisah dalam menerima dera, sebab engkau dalam kebenaran.”

Ketika Khalifah Al-Makmun meninggal dunia pada tahun 218H (833 M) setelah memerintah 20 tahun lamanya, yang mengganti beliau ialah saudaranya yang bernama Ishaq Muhammad bin Harun Al-Rasyid yang bergelar dengan Al-Muktashimbillah. Sebelum Khalifah Al-Makmun meninggal dunia beliau telah berpesan kepada bakal penggantinya itu bahawa faham Al-Quran itu makhluk harus dipertahankan.”

Kebijaksanaan kerajaan yang menyeksa para ulama yang tidak sependirian dengan faham kerajaan itu atas dasar hasutan seorang ulama kerajaan yang bernama Qadhi Qudhoti Ahmad bin Abi Daud (Daud). Ulama inilah yang memberikan usulan kepada Al-makmun bahawa jika Imam Ahmad bin Hanbal tetap tidak mahu mengikuti bahawa Al-Quran itu makhluk hendaklah dihukum dengan hukuman yang berat.

Setelah kerajaan dipegang oleh Al-Muktasim ulama Ahmad bin Daud masih tetap menjadi qadi kerajaan. Pada suatu hari Qadi kerajaan ini cuba mengadili Imam Hanbali dengan melakukan perdebatan akhirnya Ahmad bin Daud kalah kerana tidak dapat mengemukakan alasan yang lebih kuat. Walaupun demikian Imam Hanbali tetap dimasukkan kembali ke dalam penjara.

Pada bulan Ramadhan pengadilan terhadap Imam Hanbali diadakan lagi. Khalifah Al-Muktashim bertanya: “Al-Quran itu adalah baru, bagaimana pendapat anda.” “Tidak!, Al-Quran adalah kalam Allah, saya tidak sejauh itu membahasnya kerana di dalam Al-Quran dan hadith tidak disuruh membahas soal tersebut.” Jawab beliau.

Beliau dicambuk sampai berdarah, pada hal ketika itu bulan puasa. Baginda berkata: “Kalau kamu merasa sakit dengan pukulan ini, maka ikutilah saya, dan akuilah bahawa Al-Quran itu makhluk, supaya kamu selamat.”

Penderaan pun terus berlangsung, sehingga beliau terasa bahawa tali seluar yang menutup auratnya putus dan hampir turun ke bawah. Beliau pun mengangkatkan mukanya ke atas sambil berdoa: “Ya Allah!, atas namaMu yang menguasai Arsy, bahawa jika Engkau mengetahui bahawa saya adalah benar, maka janganlah Engkau jatuhkan penutup aurat ku.” Ketika itu pula seluar beliau yang akan jatuh itu naik ke atas kembali sehingga aurat beliau tidak jadi terlihat oleh orang ramai.

Penyeksaan terhadap beliau itu baru berakhir setelah selesai maghrib. Para hakim dan orang- orang hadir kemudian berbuka puasa di hadapan beliau. Sementara beliau dibiarkan saja tidak diberi sesuatu makanan untuk berbuka. Demikianlah seterusnya, pada hari yang kedua pun beliau masih tetap didera sampai seluruh badannya mencucurkan darah. Pada hari ketiga beliau masih tetap didera sehingga pengsan.

Setelah Al-Muktashim meninggal dunia ia diganti dengan puteranya Al-Watsiq. Pada masa ini banyak penganiayaan dilakukan terhadap para ulama. Khalifah Al-Watsiq inilah yang memancung leher ulama terkenal yakni Ahmad bin Naser Al-Khuza’i. Kepala Ahmad bin Naser digantung dan diletak tulisan yang berbunyi: “Inilah kepala Ahmad bin Naser yang tidak mahu mengakui bahawa Al-Quran itu makhluk, maka Tuhan memasukkan Ahmad bin Naser ke dalam neraka, kepala ini menjadi peringatan bagi mereka yang memalingkan dirinya dari kiblat.” Demikianlah tulisan yang diletakkan dekat leher Ahmad bin Naser.

Kemudian Khalifah Al-Watsiq meninggal dunia dan digantikan dengan saudara beliau yang bernama, Al-Mutawakkil. Pada masa inilah dicabut tentang faham muktazilah dan diadakan pembebasan terhadap semua ulama yang ditahan, termasuk Imam Ahmad bin Hanbal. Sementara itu Imam Hanbali setelah dibebaskan beliau diberi hadiah sebanyak l0,000 dirham, namun hadiah tersebut beliau tolak. Kerana dipaksa untuk menerimanya, akhirnya beliau terima dan dibahagi-bahagikan kepada fakir miskin.

Pada hari Jumaat tanggal 12 Rabiul Awal tahun 241 H/855 M beliau meninggal dunia yang fana ini dengan tenang dalam usia 77 tahun. Setelah mendengar wafatnya beliau, seluruh Kota Baghdad menjadi gempar jenazah beliau disembahyangkan lebih dari 130,000 orang muslimin. Demikian berakhirnya riwayat seorang penegak kebenaran dan meninggikan ilmu pengetahuan, setelah melalui berbagai seksaan dan penganiayaan. Semoga mereka yang berjuang pada jalan Allah menjadi kekasih Allah, yang selalu mendapat keberkahannya dan keredhaanNya.

Banyak lagi mereka yang berjuang pada jalan Allah akhirnya menerima ujian dan cubaan dengan berbagai penganiayaan dan seksaan.

Firman Allah ertinya:

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan. “Kami telah beriman, sedang mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang- orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

(Al-Ankabut: 2-3)

MURID IMAM AHMAD BIN HANBAL TIDAK AMAL APA YANG DIPELAJARI

Seorang murid Imam Ahmad tinggal semalam bersama dia. Dia meletakkan satu jag air di sisi tempat tidurnya dan dia pergi bersolat pada sepanjang malam itu. Apabila pagi tiba, dia pergi kepada muridnya itu dan didapatinya air masih penuh dalam jag itu.

Dia bertanya kepada muridnya, 'kenapa air itu tidak digunakan?'

Murid itu menjawab, 'Saya nak gunakan untuk apa?' Imam itu menjawab, 'Untuk mengambil wudhuk dan kemudian bersolat sepanjang malam. Nampaknya kamu tidak amalkan apa yang kamu pelajari dariku'.  


KISAH LELAKI BERMAKSIAT DAN IMAM HANBALI

Suatu hari, demikian dikisahkan, seorang lelaki mendatangi Imam Hanbali (780-855). Ia lelaki yang banyak bergelimang maksiat. Tiba-tiba ia datang ke majelis pengajian Imam Hanbali untuk menceritakan mimpinya.

Dalam mimpi itu, kata lelaki itu, ia merasa tengah berada dalam kerumunan manusia yang ada di hadapan Rasulullah SAW. Rasul tampak berada di tempat yang agak tinggi.

Satu per satu, orang-orang mendatangi Rasul dan berkata, "Doakan saya ya Rasulullah." Rasul pun mendoakan orang-orang itu. "Akhirnya tinggal aku sendiri," kata lelaki yang menceritakan mimpinya itu. "Aku pun sangat ingin mendatangi beliau, tapi aku malu atas berbagai maksiat yang telah kulakukan. Rasul lalu berkata,"Mengapa kau tidak datang kepadaku dan minta kudoakan?"

"Wahai Rasulullah," kata lelaki itu, "Aku terhalang oleh rasa malu akibat perbuatan-perbuatan burukku di masa lalu." "Kalau engkau merasa terhalang oleh rasa malu, berdirilah dan mintalah agar aku mendoakanmu. Bukankah engkau tak pernah menghina para sahabatku," jawab Rasul dalam mimpi tersebut.

Itu hanya sebuah kisah kecil dari pergulatan panjang umat manusia meninggalkan kemaksiatan untuk hijrah ke bumi kebaikan. Perjumpaan serta dialog dengan Rasul pun hanya ada dalam mimpi, bukan dalam kenyataan. Mimpi bukanlah dasar yang kukuh untuk dijadikan pegangan, walau para pecinta sejati Rasulullah meyakini bahwa mimpi bertemu Rasulullah adalah sama dengan pertemuan yang sebenarnya, dan mimpi seperti itu hanya mungkin dialami oleh mereka yang mendapat syafaat.

Tapi Imam Hanbali menghargai keterangan lelaki pendosa tersebut. Laki-laki itu punya rasa malu atas perbuatan-perbuatan buruknya. Rasa malu itu yang mencegahnya terperosok semakin dalam ke jurang kemaksiatan, dan malah mengangkatnya ke dataran kebaikan. Mimpi itu adalah jalan yang mengantarkannya menuju pertobatan dengan menemui Imam Hanbali. Maka, Imam Hambali pun berkata pada lelaki itu untuk menyebarkan kisah tersebut agar memberi kemanfaatan pada orang-orang lain