Catatan Popular

Rabu, 18 April 2018

SYEIKH FUDZAIL BIN IYADH BERAMA ANAKNYA


Suatu hari Syeikh Fuzdail memangku anak yang berumur empat tahun. Tanpa disengaja bibir Fuzail menyentuh pipi anak itu sebagaimana yang sering dilakukan seorang ayah kepada anaknya.

“Apakah ayah cinta kepadaku?” anak itu bertanya kepada Fuzail.

“Ya,” jawab Fuzail.

“Apakah ayah cinta kepada Allah?”

“Ya.”

“Berapa banyakkah hati yang ayah miliki?”

“Satu,” jawab Fudzail.

“Dapatkah ayah mencintai dua hal dengan satu hati,” anaknya meneruskan pertanyaannya.

Fudzail sedar bahawa yang berkata-kata itu bukanlah anaknya sendiri. Sesungguhnya kata-kata itu adalah petunjuk dari Ilahi. Kerana takut dimurkai Allah, Fudzail memukul-mukul kepalanya sendiri dan memohon ampun kepada-Nya. Ia memutuskan kasih sayang kepada si anak kemudian dicurahkan kepada Allah semata-mata.


Tiada ulasan: