Catatan Popular

Ahad, 15 Januari 2017

AKU HANYA IKUT RENTAK BURUNG

    Syeikh Abu Bakar Asy-Syibli, seorang tokoh sufi terkemuka yang sedang duduk di bawah sebatang pokok sambil berseru: “Hu..hu..hu..hu..hu..”

    Akibatnya, orang ramai menyangka bahwa Asy-Syibli telah mengamalkan ajaran sesat kerana berzikir dengan kata-kata yang tidak ada nashnya. “Engkau telah berzikir yang tidak ada nashnya!” kata teman-temannya.

    “Mana ada?” bantah Asy-Syibli.

    “Engkau berzikir dengan hu hu hu hu hu…itu dari mana sumbernya?” tanya mereka.

    “Burung merpati di atas pokok itu telah menyanyi dengan bunyi “ku..ku..ku…..” maka aku mengikuti rentaknya dengan hu..hu..hu..” jawab Asy-Syibli.

    Beberapa orang teman Asy-Syibli telah datang mengunjungi beliau yang telah dimasukkan ke rumah orang sakit jiwa kerana telah dituduh gila.

    “Siapa kalian?” tanya Asy-Syibli.

    “Kami ini sahabat-sahabatmu…” jawab mereka.

    Ketika itu juga Asy-Syibli membaling mereka dengan beberapa ketul batu, maka larilah lintang pukang teman-temannya. “Kalian pembohong!
Apakah orang yang mengaku sahabat akan lari bertempiaran hanya kerana beberapa ketul batu? Sikapmu ini membuktikan bahwa kamu adalah sahabatmu sendiri, bukan sahabatku.” kata Asy-Syibli


Tiada ulasan: